Kegunaan Kripto untuk Mereka yang Tidak Percaya Kripto

kegunaan blockchain dan kripto

Kita semua mungkin sedikit merasa optimis sekarang, tapi di industri di mana miliaran dolar modal VC terbuang sia-sia setelah keruntuhan beberapa institusi kripto besar, sedikit memalukan apa yang tersisa sekarang untuk menunjukkan potensi bull market multi-tahunan, meskipun sudah banyak usaha dan tenaga yang dikeluarkan.

Pada intinya, meskipun hampir semua orang setuju bahwa ada setidaknya sesuatu yang baru untuk teknologi kripto, sesuatu yang secara fundamental berbeda, entah apakah perbedaan itu datang dari kriptografi, penggunaan token untuk mengkoordinasi jaringan, akses ke modal tanpa izin, atau sesuatu yang sama sekali lain, hal ini masih harus dilihat.

Ada banyak kritik untuk kripto, yang memang harus diakui benar dan oleh karena itu, kita harus menanggapinya secara serius sebagai sebuah industri. Beberapa argumen kontra yang paling meyakinkan bagi saya:

  • Kripto menghabiskan perhatian yang bisa digunakan untuk masalah yang lebih besar dan lebih penting
  • Kripto sebagian besar adalah permainan spekulasi
  • Kripto telah membuat banyak janji yang tidak dipenuhi
  • Sampai saat ini, penggunaan kripto kurang efisien dibanding cara tradisional
  • Kripto telah mengambil keuntungan dari para pemain ritel yang tidak berpengalaman

Tapi mengatakan bahwa kripto tidak memproduksi sesuatu yang bernilai merupakan sesuatu yang salah-ada banyak jaringan yang aman secara kriptografi yang telah menciptakan penggunaan baru dengan kecocokan pasar dan produk yang kuat.

Sementara proyek-proyek lapisan 1 seperti Ethereum dan Solana tampak mendapatkan kekuasaan terbesar di media sosial, mereka hanya memberikan nilai sejauh aplikasi di atasnya dapat memberikan nilai. Di sisi lain, lima protokol berikut memberikan nilai yang jelas untuk dunia, dan membutuhkan teknologi kripto untuk menjadi berguna. Jadi, untuk para skeptis atau pesimis kripto: artikel ini ditulis untuk kalian.

1. Stablecoin

Sudah ada sebuah kategori kripto yang diadopsi secara massal di stablecoin, aset yang didukung dolar yang ada di blockchain untuk mewakili nilai stabil. Bahkan para maksimalis Bitcoin pun mengakui bahwa stablecoin telah memungkinkan orang-orang yang hidup dalam rezim hiperinflasi atau moneter yang menindas (pikirkan Argentina, Turki, dan Lebanon) untuk memiliki sebuah simpanan nilai yang stabil untuk melindungi kekayaan mereka.

Di Lebanon, rekening bank baru-baru ini dibekukan, jadi meskipun uangnya berhasil mempertahankan nilainya, uang itu tidak dapat diakses. Dengan stablecoin; yang disimpan dalam dompet kriptografi kustodian (ingat, bukan kunci kalian, bukan kripto kalian), tidak ada yang dapat membatasi akses ke pergerakan kekayaan kalian.

Saya kira manfaat ini tidak sering dibicarakan karena satu alasan besar: sulit untuk berspekulasi di stablecoin. Stablecoin tidak bergerak dalam harga berdasarkan desainnya. Pangsa pasar stablecoin dikendalikan oleh Tether (USDT), Circle (USDC), dan Binance (BUSD), yang semuanya sulit untuk diinvestasikan secara langsung. Mereka juga tidak terdesentralisasi; tiga koin yang disebutkan di atas hanyalah ‘dolar yang dibungkus dengan blockchain‘. $DAI adalah pesaing stablecoin desentral terbesar, dan tokennya, $MKR mudah untuk dibeli, meskipun banyak pesaing baru yang terdesentralisasi sedang mengejarnya.

2. Penggalangan Dana

Salah satu contoh kasus penggalangan dana yang sudah pernah dilakukan datang dari proyek ConstitutionDAO dan token PEOPLE-nya. ConstitutionDAO adalah proyek yang mengumpulkan dana yang luar biasa banyak (47 juta dolar) untuk mendirikan sebuah DAO dengan tujuan khusus untuk membeli sebuah salinan awal dari Konstitusi Amerika. Entah mengapa, ide tersebut sangat viral dan menimbulkan sebuah saga yang dimulai dengan 13 orang muda yang berbasis kripto dan berakhir dengan sebuah penawaran telepon yang gagal untuk koleksi ini di rumah lelang Christie.

Mengumpulkan dana secara daring bukan merupakan hal yang baru, tetapi ide tentang kepemilikan yang ditokenisasi dan tanpa izin sebenarnya cukup baru. Model yang sekarang sudah ada mencari biaya sewa, karena mereka mengenakan biaya persentase untuk mengumpulkan dana (GoFundMe), dan mereka tidak mengizinkan kepemilikan dari DAO atau aset yang mendasarinya.

Dengan ConstitutionDAO, janji dan keviralan ide tergantung pada kepemilikan yang sebenarnya. “Miliki Konstitusi,” kata mereka, dan hal itu benar! Dengan membeli token DAO, kalian adalah salah satu pengelola DAO, kalian memiliki hak kepemilikan atas salinan Konstitusi Amerika yang sebenarnya. Model seperti Kickstarter memberikan produk setelah tujuan penggalangan dana tercapai, tetapi model ini tidak memberikan kepemilikan ekuitas dari organisasi yang mendasarinya.

Penggalangan dana terdesentralisasi menawarkan sebuah jalan yang jelas menuju kepemilikan terdesentralisasi, dan yang melewati model kepemilikan produk yang sederhana. Ini memungkinkan siapa saja untuk membeli ekuitas, dan tanpa semua hambatan, perantara, biaya, dan bank investasi yang menjadi penjaga gerbang ekuitas tradisional.

3. Arweave

Arweave menyediakan layanan untuk menyimpan file secara desentral. Banyak layanan penyimpanan file yang terpusat atau bahkan membutuhkan beberapa tingkatan KYC, yang lain tidak permanen atau bisa turun dalam sekejap. Bagaimana jika kalian ingin sesuatu diterbitkan di internet publik, dan kalian ingin hal itu tetap ada tanpa perlu khawatir? Di sinilah kegunaan jaringan berbasis token Arweave. Bayangkan ini seperti papan iklan digital permanen, dengan tim pemeliharaan papan iklan yang diberi imbalan dengan token Arweave.

4. The Graph

The Graph adalah sebuah proyek kripto yang sangat menarik karena telah berkembang di luar “keberhasilan aset kripto,” dengan penetrasi khusus industri yang bersaing di monopoli saat ini. Proyek ini digunakan oleh setidaknya 19 Lapisan 1/Lapisan 2, semua yang menggunakan layanan mereka di sekitar subgraph dan API yang tersedia secara publik.

Dan apakah The Graph perlu beroperasi di teknologi kripto? Tentu saja, karena The Graph menjadi lebih berharga dibandingkan layanan pesaing berkat verifikasi kriptografis datanya – kueri secara intrinsik menjadi lebih berharga dengan cara ini daripada layanan terpusat yang membutuhkan kepercayaan – yang pada dasarnya adalah kustodian data.

The Graph menghasilkan sebuah produk yang sukses, di luar cakupan produk berbasis aset kripto saja, sambil terus membutuhkan penggunaan rangkaian berbasis aset kripto untuk melanjutkan operasinya: tidak banyak dibicarakan, tetapi saya pikir The Graph akan dilihat sebagai salah satu bukti konsep yang mengejutkan untuk keberlanjutan produk dan model bisnis berbasis kripto.

The Graph mengingatkan saya pada AWS dalam hal penetrasi pasar. Satu-satunya hal yang harus diketahui The Graph adalah bagaimana cara mendapatkan uang, yang merupakan sebuah tugas besar di dunia kripto, di mana Bitcoin saja belum menemukan model keamanan jangka panjang. Mari kita lihat apakah mereka dapat memecahkan teka-teki ini ke depannya.

5. Filecoin

Filecoin sudah ada sejak dini dalam sejarah aset kripto, dengan Whitepaper dan konsep yang terus berpengaruh hingga saat ini. Filecoin tetap menjadi aset kripto terbesar ke-33 berdasarkan kap pasar; apa sumber dari umur panjang ini?

Filecoin adalah jaringan dan sistem pembayaran digital yang didesain untuk penyimpanan file kooperatif dan pengambilan data. Mirip dengan jaringan terdesentralisasi tanpa token IPFS (rumah penyimpanan digital dari sebagian besar NFT), Filecoin mengizinkan pengguna untuk menyewakan ruang penyimpanan keras yang tidak terpakai dengan sebuah mekanisme blockchain terdesentralisasi. Blockchain berfungsi untuk merekam “komitmen” ini untuk menyimpan file tertentu dan mentransmisikan $FIL, unit pertukaran nilai di jaringan.

Seperti Arweave dan IPFS, Filecoin adalah layanan penyimpanan file terdesentralisasi. Tidak seperti IFPS, Filecoin secara efektif menyelesaikan masalah insentif terkait penyimpanan data, dan Filecoin memiliki beragam aplikasi yang dibangun di atas jaringannya. Arweave lebih seperti IPFS terdesentralisasi, sementara itu Filecoin memiliki:

  • Fleek, sebuah penyedia layanan yang membantu pengguna berkomunikasi dengan IPFS
  • Slate, sebuah mesin pencari pribadi
  • Chainsafe, sebuah Dropbox terdesentralisasi

Aset kripto menambahkan manfaat untuk setiap kasus penggunaan yang telah kami jelaskan di atas: ada yang agak marginal, seperti dalam hal penyimpanan file, dan non-marginal, seperti dalam hal stablecoin. Dan tentu saja, masih banyak inovasi yang tersisa, dan banyak yang harus diperbaiki. Namun, jika para haters membuat kalian merasa jenuh dengan kripto, tunjukkan artikel ini. Sudah banyak proyek kripto yang dibangun, dan masih banyak lagi proyek yang akan datang.

Facebook
Twitter
Telegram
WhatsApp

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Picture of Musa Andy

Musa Andy

Seorang investor kripto yang hobi menonton drama kripto

Artikel Lainnya :

Dapatkan Konten Premium dengan Join Membership