Mengenal Lebih Dekat Kieran Warwick dan Cita-citanya untuk Illuvium

Kieran Warwick menciptakan game play-to-earn Illuvium bersama saudara laki-lakinya Aaron dan Grant — semua saudara kandung dari Kain, pendiri Synthetix. Dia membagikan alpha-nya tentang bagaimana mekanisme game NFT dapat dirancang sedemikian rupa supaya bisa menyenangkan dan menguntungkan dalam jangka panjang.

Warwick memasuki dunia ritel langsung dari sekolah menengah, dengan akhirnya menjadi pengusaha belanja online. Dia memulai karirnya di dunia kripto di perusahaan Kain bernama BlueShyft, yang pertama kali menjadikan pembayaran Bitcoin dan pertukaran kripto tersedia over-the-counter di lebih dari seribu tempat ritel fisik di seluruh Australia pada tahun 2015.

Bertahun-tahun kemudian, dengan sejumlah proyek bisnis di bawah kesuksesan, Kain mendorongnya untuk memasuki kembali alam kripto, yang mengarah pada penciptaan Illuvium, game NFT play-to-earn mirip Pokemon. Tidak seperti game sezamannya seperti Axie Infinity, yang mengalami inflasi dalam game yang dramatis, Warwick yakin Illuvium akan terus bertahan selama satu dekade. Pada Juni 2022, game ini menghasilkan 72 juta dolar melalui penjualan 20.000 bidang tanah NFT, meletakkan pondasi harfiah untuk apa yang dibayangkan Warwick sebagai lapangan bermain yang sudah lama ada.

Merancang deflasi

Dia menjelaskan rancangan Iluvium. Ketika pemain pertama kali sampai atau “terdampar” di planet ini, mereka menemukan bahwa “ada masyarakat yang telah dibangun, dan tugas kalian adalah menjadi pemburu dan pergi keluar dan menangkap makhluk yang dikenal sebagai Iluvials.”

Seperti kartu Pokemon, Illuvial ini, yang tinggal di wilayah tertentu dalam peta, adalah edisi terbatas. Dan seperti kartu Charizard atau Pikachu 1999 yang asli, Genesis Illuvials tidak lagi tersedia. Setiap kali satu set Illuvials baru tersedia, mereka semakin sulit ditemukan dan ditangkap berdasarkan kurva ikatan yang sebanding dengan kurva yang mengatur separuh Bitcoin dan membuat Bitcoin semakin langka dan lebih sulit untuk “diambil” dengan cara menambang. “Itulah yang membuat mereka berharga,” catat Warwick.

Selain terbatas dalam “mintage” dan semakin sulit untuk “menambang”, Illuvials bersifat deflasi karena mekanik permainan yang disebut “Fusing”, yang terdiri dari menghancurkan karakter tingkat rendah untuk membuat tingkat yang lebih tinggi.

Tiga Illuvial tingkat satu dapat menyatu menjadi satu versi tingkat dua, sedangkan untuk memunculkan Illuvial tingkat tiga membutuhkan pengorbanan tiga tingkat dua, setara dengan sembilan makhluk dasar yang selamanya dikeluarkan dari peredaran.

Retail

Memiliki minat dalam bisnis sejak usia muda, Warwick, sekarang berusia 32 tahun, beralasan bahwa dia ingin mulai mendapatkan uang langsung dari sekolah menengah pada tahun 2007 dan memutuskan untuk dropout kuliah demi pengusaha ritel Australia Harvey Norman, di mana dia akhirnya menjadi pemegang franchise  yang bertanggung jawab untuk menjalankan sebuah toko.

Setelah meninggalkannya pada tahun 2012, ia mendirikan Audio Invasion, ritel online untuk barang-barang musik dan komputasi dengan saudaranya Kain dan seorang teman yang baru-baru ini mulai menambang Bitcoin sebagai hobi. Sekitar waktu yang sama, ia mencoba bisnis menjual tutorial online.

Ketika Audio Invasion kehabisan uang pada tahun 2014, Warwick bekerja sebagai kepala pemasaran untuk BlueShyft, pembayaran keuangan dan jaringan ritel yang ia dirikan bersama saudaranya Kain dan disebut sebagai bursa over-the-counter “pertama di dunia”, yang melihat lebih dari 1.000 lokasi ritel di seluruh Australia dilengkapi dengan iPad, yang dengannya pelanggan dapat langsung membeli BTC di dalam toko. Singkatnya, siapa pun dapat masuk dengan uang tunai dan menyetorkan BTC ke alamat pilihan mereka. Selain bisnis ritel, perusahaan itu saat ini mengoperasikan bitcoin.com.au, mengklaim perusahaan itu sebagai cara tercepat untuk membeli Bitcoin di Australia.

Pada tahun 2017, saudara laki-laki Kieran, Kain, yang sembilan tahun lebih tua darinya, mendirikan Synthetix (awalnya Havven) — sebuah platform DeFi berbasis Ethereum. Kieran membantu saudaranya mengumpulkan uang untuk proyek tersebut. Sekitar waktu ini, Warwick mulai berinvestasi di Ether dan aset kripto lainnya ketika harga ETH masih satu digit.

Daripada memperdagangkan kripto, Warwick yang lebih muda memanfaatkan selera burgernya pada tahun 2016 untuk membuat Burger Collective, yang digambarkan sebagai “aplikasi yang dibuat untuk pecinta burger” yang menjadi tempat untuk ulasan dan diskon restoran terdekat. Dengan 200.000 pengguna, aplikasi ini mengalami kesuksesan awal dan integrasi dengan DoorDash, sebelum pandemi COVID-19 yang menyebabkan restoran tutup untuk yang makan langsung. “Produk kami adalah tentang pergi ke toko,” Warwick menjelaskan mengapa perusahaan harus berhenti beroperasi pada Mei 2021 setelah kehabisan uang.

Saat aplikasi burgernya mulai gagal, Kain menekannya “untuk kembali ke kripto,” bahkan meminjamkan 100.000 dolar  untuk melakukannya. “Saya akhirnya menghasilkan banyak uang — 10x dalam enam bulan,” kenang Warwick. Pada Juni 2020, ia beruntung bisa belajar tentang game play-to-earn Axie Infinity, yang membuatnya terpesona.

“Tidak, saya tidak akan masuk ke kripto– itu semua penipuan, jadi saya tidak dapat mempertaruhkan reputasi saya,” Kieran mengulangi protes itu ke saudaranya. Dia akhirnya mengalah dan setuju untuk merancang lima karakter yang dirancang bukan buatan game. Meskipun Warwick membayangkan dirinya mampu mengumpulkan uang dan menjalankan sisi bisnis, dia hanya tahu sedikit tentang cara membuat game — tugas yang melibatkan lebih dari sekadar desain artistik.

Jawabannya datang dalam bentuk anggota lain dari klan Warwick, Aaron. Dia adalah desainer game yang sempurna dan berada di urutan berikutnya untuk bergabung dengan tim. Aaron membawa ide-ide baru ke meja, lebih memilih “lebih banyak taktik pertarungan tim, gaya League of Legends.”

“Sebagai saudara kandung, kami tidak bisa menyetujui mekanisme permainan — kami berdebat selama 2-3 hari sampai Aaron merancang versi beta. Begitulah cara Iluvium muncul.”

Bagaimana cara menghasilkan?

Ada beberapa cara dimana pemain bisa mendapatkan penghasilan saat bermain Iluvium. Yang pertama adalah dengan menangkap Illuvials di hutan belantara, yang nantinya bisa dijual untuk mendapatkan keuntungan. Proses ini bukan tanpa biaya, tapi, karena pemain harus mengeluarkan “Fuel” dalam game untuk melakukan perjalanan ke wilayah tertentu di mana Illuvials mungkin ada dan, setelah menemukannya, menghabiskan sebagian “shard” untuk penangkapan. Ada beberapa tingkatan shard, yang harganya semakin mahal, dan penangkapan Illuvial berperingkat tinggi dengan shard tingkat rendah secara statistik tidak mungkin. “Fuel adalah apa yang menggerakkan seluruh perekonomian di Iluvium,” katanya.

Ada juga Illuvium Zero, “game pendamping seluler”, yang digambarkan Warwick sebagai “pembangun kota dengan lahan NFT.” Pemilik tanah dapat memperoleh Fuel, yang terkait dengan ekonomi Iluvium sebagai sumber daya integral yang diperlukan untuk memainkan permainan secara efektif. Menurut Warwick, pemilik tanah menghasilkan 5% dari pendapatan dalam game dengan cara ini. Pada saat penulisan, plot tanah individu termurah diperdagangkan hampir 1.000 USDT di pasar dalam game.

Pertarungan peringkat adalah pendorong permintaan Illuvials yang ditangkap, di mana mereka dapat bertarung untuk naik papan peringkat dan mendapatkan token tata kelola ILV, yang 1 jutanya disisihkan sebagai imbalan untuk pencapaian seperti turnamen. Dalam kasus ini, DAO yang mengatur permainan membutuhkan persentase kecil. Dengan kapitalisasi pasar di utara sebesar 100 juta dolar, ILV berada dalam 200 aset kripto teratas. Selain token ILV yang berfokus pada tata kelola, yang dalam beberapa hal sebanding dengan token AXS Axie Infinity dalam hal fungsi, ada sILV2.

Facebook
Twitter
Telegram
WhatsApp

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *