Otoritas Sekuritas dan Berjangka Hong Kong Akan Menerima Aplikasi Lisensi untuk Bursa Kripto Mulai 1 Juni

hongkong

Otoritas Sekuritas dan Berjangka Hong Kong (SFC) akan mulai menerima aplikasi lisensi untuk platform perdagangan kripto pada tanggal 1 Juni, sesuai dengan pengumuman pada hari Selasa.

Regulator tersebut telah menyetujui untuk memperbolehkan penyedia aset virtual yang telah berlisensi melayani investor ritel, asalkan operator melakukan penilaian pemahaman terhadap risiko yang terlibat, sesuai dengan laporan mengenai konsultasi kebijakan yang dirilis pada hari Selasa kemarin. SFC membuka rekomendasi kebijakan awalnya untuk umpan balik publik pada bulan Februari.

Regulator tersebut juga mengusulkan agar stablecoin, yang merupakan kripto yang terikat dengan nilai aset lain, “tidak boleh diperdagangkan secara ritel” sampai regulasi yang direncanakan untuk kelas aset tersebut diberlakukan di yurisdiksi tersebut.

Buku aturan tersebut secara tegas melarang “hadiah” kripto yang dirancang untuk mendorong pelanggan ritel untuk berinvestasi, yang kemungkinan termasuk airdrop.

Panduan-panduan tersebut, beberapa di antaranya diubah berdasarkan umpan balik publik, menempatkan tanggung jawab sepenuhnya pada operator platform untuk melakukan penilaian kewajaran, dengan menekankan bahwa menjadi bagian dari dua indeks yang diterima hanya merupakan kriteria minimum untuk terdaftar dalam perdagangan.

Berikut adalah token-token yang mungkin terdaftar dalam batch pertama bursa yang mematuhi peraturan di Hong Kong.

Menurut aturan tersebut, bursa kripto harus selalu mempertahankan modal tidak kurang dari 5.000.000 dolar Hong Kong ($640.000), dan pada akhir setiap bulan, harus mengirimkan kepada SFC jumlah modal likuid yang tersedia dan yang diperlukan oleh platform, ringkasan pinjaman bank, kemajuan, fasilitas kredit, serta analisis keuntungan dan kerugian. Menurut aturan tersebut, token yang disetujui untuk diperdagangkan di bursa yang sudah diatur memerlukan “catatan jejak” selama 12 bulan.

Dokumen tersebut juga memberikan lebih banyak detail mengenai izin bagi investor ritel untuk menggunakan platform perdagangan dan melakukan penilaian kewajaran terhadap pendaftaran token. Semua token yang terdaftar di bursa harus melalui prosedur penilaian kewajaran sebelum terdaftar di bursa tersebut, meskipun mereka sudah terdaftar di platform lain. Mereka juga harus melalui audit kontrak pintar oleh penilai independen. Menurut kesimpulan tersebut, operator platform tidak perlu menunjuk anggota eksternal independen untuk komite peninjauan token selama mereka secara memadai mengatasi konflik kepentingan.

SFC akan memperbolehkan platform untuk memisahkan aset klien dan aset sendiri melalui pengaturan penahanan (escrow) atau dengan menyediakan dana melalui platform berlisensi. Aset virtual klien harus sepenuhnya dilindungi oleh pengaturan kompensasi setiap platform.

Sebagai respons terhadap saran bahwa pihak ketiga dapat diikutsertakan sebagai penjaga aset klien, SFC menjawab bahwa karena tidak ada rezim regulasi untuk penjaga aset virtual, mengizinkan hal itu akan menghambat pengawasan dan penegakan hukum mereka.

SFC mengatakan akan berkonsultasi dalam tinjauan terpisah mengenai izin produk derivatif, yang diakui sangat penting bagi investor institusional.

Tentang penerapan aturan perjalanan Financial Action Task Force (FATF) untuk berbagi informasi tentang transaksi kripto antara lembaga keuangan, SFC mengatakan bahwa ketika informasi yang dibutuhkan tidak dapat segera disampaikan kepada lembaga penerima, mereka akan menerima pengiriman secepat mungkin setelah transfer aset virtual hingga 1 Januari 2024.

Pedoman ini juga mencakup klarifikasi tentang persyaratan anti pencucian uang dan kriteria penalti bagi platform yang melanggarnya.

Pedoman yang sudah direvisi ini akan mulai berlaku pada tanggal 1 Juni.

Facebook
Twitter
Telegram
WhatsApp

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *