Bagaimana blockchain memunculkan ‘Bangsa Kripto’ yang sedang bertumbuh?

crypto nation

Apa artinya menjadi pengikut kripto? Apakah ini berarti bangun setiap pagi dari tempat tidur dan langsung memeriksa akun Twitter kripto di ponsel kalian? Apakah ini berarti menyimpan semua tabungan kalian dalam Bitcoin dan Ether (dan mungkin stablecoin jika kalian adalah orang yang menghindari risiko)? Atau mungkin menghabiskan hari Minggu di bursa kripto lokal, memperdagangkan uang hasil jerih payah kalian untuk koin baru yang telah kalian incar sepanjang minggu. Atau melakukan yield farming sepanjang hari untuk memberi makan keluarga untuk bersiap-siap menghadapi musim dingin kripto yang akan datang.

Atau apakah ini berarti sesuatu yang lebih dalam? Pengakuan bahwa blockchain, seperti yang dicontohkan dalam Bitcoin dan Ethereum, memiliki kapasitas untuk mengubah hubungan antara individu dan negara? Hiperinflasi Republik Weimar Jerman mengajari kita bahwa tabungan yang disimpan di bank dapat sangat terdevaluasi hampir dalam semalam. Pemerintah modern telah melakukan banyak pencetakan uang juga, terutama ekspansi moneter berkelanjutan Federal Reserve AS. Jika pernah ada sebuah bank run dalam keadaan mengalami hiperinflasi, pemerintah secara teori dapat membekukan aset kalian. Mungkin secara intuitif, pengikut kripto merasakan bahwa ketika pemerintah secara tidak bertanggung jawab menggelembungkan jumlah uang beredar, perlu ada polis asuransi terhadap inflasi.

Atau mungkin kalian hanya berpikir bahwa teknologinya keren. Cara bertransaksi satu sama lain berdasarkan kode, dan bukan hukum, melintasi ruang dan waktu. Baik itu mentransfer satu miliar dolar Bitcoin atau memberikan sebuah pinjaman kecil Ether dengan bunga 7%. Atau bagi mereka yang lebih cenderung artistik, cara untuk membuat dan mengilhami gambar kucing dengan nilai, atau mengabadikan status kalian seperti para kolektor kripto yang membeli hak digital NFT (non-fungible token) untuk menyombongkan diri.

Ini semua adalah tanda-tanda seseorang sudah masuk jauh ke dalam ruang kripto. Tapi bagi saya, menjadi pengikut kripto berarti yakin pada cita-cita bersama.

Melampaui uang semata, demi keyakinan bersama

Untuk memahami apa artinya menjadi pengikut kripto, kita harus menyelam lebih dalam ke masa lalu. Investor awal Bitcoin dan industri kripto secara luas dapat dijelaskan dalam tiga kategori. Pertama, para orang aneh, mereka yang memahami prinsip-prinsip kriptografi di balik Bitcoin, teknologi blockchain, dan bagaimana hal ini dapat meningkatkan transfer uang peer-to-peer tanpa otoritas terpercaya yang terpusat. Kedua, para profesional industri keuangan, beberapa di antaranya melihat sejak awal potensi Bitcoin dan cryptocurrency sebagai taruhan asimetris pada sistem keuangan baru, dan lindung nilai terhadap inflasi pasca krisis keuangan besar tahun 2008. Ketiga, libertarian, yang melihat Bitcoin sebagai kesempatan untuk mengambil kendali lebih dari negara dan menempatkannya di tangan mereka sendiri.

Sementara alasan-alasan ini menarik orang-orang, apa yang membuat mereka tetap berada di ekosistem (di luar karena uang), adalah sekumpulan keyakinan umum. Sama seperti negara-negara besar di dunia, terutama Amerika Serikat, dibangun di atas keyakinan bersama, demikian pula awal dari Bangsa Kripto baru. Bangsa Kripto dibangun di atas ide kebebasan dan inklusi.

Kebebasan datang dalam kemampuan untuk memilih, dalam batasan-batasan, tindakan yang tepat untuk masing-masing orang. Saya mungkin ingin menambahkan satu kualifikasi, kemampuan untuk memilih ini tidak boleh merugikan orang lain. Misalnya, kita mungkin memilih untuk menumbuhkan rambut kita dengan cara tertentu yang aneh, atau memilih pakaian tertentu, selama ini tidak mempengaruhi kehidupan sehari-hari orang lain secara signifikan. Kebebasan ini meluas tidak hanya pada tindakan lahiriah, tetapi juga pada pikiran kita sendiri. Filsuf utilitarian John Stuart Mill, dalam esainya On Liberty, menegaskan bahwa:

“Jika seluruh umat manusia dikurangi satu, memiliki satu pendapat, dan hanya satu orang yang memiliki pendapat yang berlawanan, umat manusia tidak bisa lebih dibenarkan untuk membungkam satu orang itu, daripada satu orang itu, jika dia memiliki kekuatan, akan dibenarkan dalam membungkam umat manusia. ”

Mungkin Satoshi Nakamoto, nama samaran sang pencipta Bitcoin, memikirkan hal ini saat menulis white paper Bitcoin. Bitcoin dan aset kripto lainnya memberi kita pilihan untuk memilih bagaimana kita menyimpan produktivitas ekonomi kita dan bertransaksi dengan yang lain. Ini memberi kita pilihan untuk berpartisipasi dalam sebuah sistem yang paralel dengan sistem perbankan saat ini. Selama tidak merugikan orang lain, hak ini harus dilindungi.

Di luar kebebasan, pengikut kripto percaya pada inklusi. Salah satu etos Bangsa Kripto adalah penerimaan. Seorang programmer mungkin berkontribusi pada kode sumber terbuka dari banyak proyek. Munculnya organisasi otonom desentral (DAO) sebagai mekanisme tata kelola untuk proyek telah memberi anggota-anggota terkecil sebuah cara berbasis kode yang tidak menghakimi untuk mengekspresikan pandangan mereka tentang arah komunitas mereka.

Tidak ada yang merasakan hal ini lebih parah daripada komunitas yang terpinggirkan di negara-negara bermasalah seperti Venezuela yang memiliki akses ke sistem tabungan dan pengiriman uang alternatif dengan Bitcoin. Namun, penting untuk dicatat bahwa inklusi ini ditandai dengan kesetaraan kesempatan, dan bukan hasil. Hampir setiap orang dapat berpartisipasi dalam dunia keuangan paralel ini, tetapi seseorang harus belajar dengan keras untuk memahami seluk-beluk sistem ini, khususnya dalam hal elemen keamanan, untuk sepenuhnya berpartisipasi dalam hasilnya.

Tanpa kepercayaan, tanpa izin, dan tanpa rasa takut

Mendasari ide kebebasan dan inklusi adalah teknologi blockchain. Sebuah analisis fitur Bitcoin menunjukkan bahwa kekuatan teknologi ini berasal dari kemungkinan transaksi tanpa kepercayaan dan tanpa izin.

Bitcoin tidak membutuhkan kepercayaan karena kita tidak perlu mempercayai entitas terpusat seperti bank atau pemerintah untuk mengamankan nilai mata uang. Bitcoin juga tanpa izin karena tidak perlu meminta izin siapa pun untuk mendapatkan Bitcoin atau mengambil bagian dalam jaringan Bitcoin. Juga bukan suatu keharusan, ini adalah tindakan yang sepenuhnya sukarela. Bitcoin tanpa kekerasan, melindungi hak individu, membangun komunitas, dan bergantung pada komunitas. Bitcoin tidak membeda-bedakan, mengatur dirinya sendiri, dan berada di luar hukum negara mana pun. Kualitas-kualitas ini membuatnya menjadi bentuk khusus dari kerja sama manusia. Pemerintah suatu negara tidak dapat masuk ke komunitas Bitcoin dan mengamanatkan bahwa satu orang atau satu akun mentransfer Bitcoin ke yang lain.

Intinya, arti dari industri kripto adalah untuk menyediakan sebuah bentuk kerja sama manusia secara global, sukarela, berdasarkan aturan, di luar negara kebangsaan. Kebenaran dari industri ini didasarkan pada bukti, bukan janji. Sifat sukarela dan tanpa kepercayaan dari transaksi yang dibangun di industri aset kripto berarti bahwa industri ini menawarkan sebuah dunia yang paralel dengan dunia pemerintah demokratis terpusat yang menawarkan janji pada waktu pemilihan, kemudian gagal memenuhi, atau negara-negara otoriter terpusat menawarkan sebagian dari kebenaran yang paling cocok pada satu titik waktu tertentu.

Karena tanpa kepercayaan, tanpa izin, dan diatur oleh sebuah jaringan terdesentralisasi, Bitcoin tidak memiliki rasa takut. Ia tidak takut pada individu, perusahaan, atau negara. Jika satu negara bagian melarang Bitcoin dan semua mata uang kripto lainnya, seperti yang coba dilakukan India misalnya, negara lain seperti El Salvador mungkin dengan senang hati mengambil alih, menarik para pengusaha yang membangun di atas blockchain, atau para penambang yang tertarik pada energi panas bumi dari suatu negara. Bahkan jika semua pemerintah dunia bersatu untuk melarang Bitcoin dan aset kripto secara total, kripto akan terpinggirkan, tetapi tidak akan bisa sepenuhnya diberantas, selama masih ada koneksi dan komunikasi antar individu dalam masyarakat.

Peradaban dan ketidakpuasannya

Untuk memahami mengapa ini adalah hal yang berharga, kita perlu kembali ke sejarah bentuk-bentuk organisasi manusia. Secara garis besar, evolusi organisasi manusia dapat digambarkan sebagai berikut.

Pertama, dari Zaman Batu hingga sekitar 10.000 SM, masyarakat pemburu-pengumpul menjadi norma. Orang-orang mengorganisir diri mereka ke dalam suku-suku, makan apa yang bisa mereka kumpulkan atau berburu, menjalani gaya hidup tidak menetap dengan sedikit sarana untuk penyimpanan dan akumulasi kekayaan. Filsuf politik Thomas Hobbes pernah berpendapat bahwa hidup itu “jahat, kasar dan pendek.” Orang-orang hidup dalam suku-suku, tidak memiliki bentuk organisasi pemerintahan, dan sepertiga orang tewas dalam konfrontasi kekerasan atau peperangan.

Kedua, dari sekitar 10.000 SM hingga Revolusi Industri, kita hidup melalui apa yang secara luas dapat dikategorikan sebagai masyarakat pertanian feodal. Pertanian dan penyimpanan kelebihan biji-bijian dan makanan berarti bahwa akumulasi kekayaan dapat terjadi, dan orang-orang dapat mengkhususkan diri dalam berbagai peran dalam perekonomian. Secara alami, muncul di masyarakat orang-orang yang berpikir bahwa mencuri dan merampok lebih bermanfaat daripada menghasilkan. Satu teori mengatakan bahwa perampok terkuat menjadi raja, yang melindungi komunitas dari perampok lain, sehingga menjadi tuan feodal dan menciptakan bentuk organisasi politik paling awal, cikal bakal pemerintahan.

Ketiga, sejak revolusi industri hingga saat ini, kita mulai melihat bentuk-bentuk pemerintahan perwakilan, khususnya demokrasi modern. Dalam demokrasi atau republik modern, mekanisme pemerintahan negara mencerminkan kehendak luas rakyat.

Akhirnya, pada tahap evolusi keempat, secara luas dari penciptaan Bitcoin pada tahun 2009 hingga saat ini, industri kripto dan penciptaan jaringan blockchain yang terdesentralisasi telah menciptakan aturan dengan kode. Munculnya organisasi otonom desentral (DAO) telah menciptakan bentuk baru organisasi produktivitas manusia. Aturan ini tanpa izin dan sukarela, dan ini menandakan munculnya aturan dengan kode dan kontrak otonom di mana manusia berpartisipasi melalui kehendak bebas mereka sendiri.

Tiga tahap pertama yang saya uraikan di atas dapat dikategorikan sebagai aturan dengan kekerasan. Negara mengamanatkan hukum, dan menegakkannya dengan paksaan dan ancaman kekerasan. Tahap yang terakhir adalah benar-benar tanpa kekerasan, di mana orang diperintah dengan kode dan kontrak dibuat dengan sukarela, bukan dengan ancaman kekerasan.

Oleh karena itu, makna blockchain terkait erat dengan evolusi organisasi manusia. Kebangkitan industri kripto menandakan babak baru dalam cara kita mengatur, menghukum, menghubungkan, dan berkreasi.

Kebangkitan Bangsa Kripto

Suatu bangsa dapat didefinisikan sebagai sekelompok orang yang terikat erat yang memiliki budaya yang sama. Dalam kasus Bangsa Kripto, kita adalah sekelompok orang yang percaya pada kekuatan blockchain untuk menyediakan bentuk kerjasama dan perdagangan yang terdesentralisasi. Jadi, untuk menjadi pengikut kripto, seseorang tidak bisa hanya berada di sini hanya untuk janji kekayaan atau pendapatan, meskipun ini adalah bagian dari daya tarik awal. Menjadi pengikut kripto, menjadi bagian dari Bangsa Kripto, berarti percaya pada kebebasan dan inklusi. Ini berarti percaya pada kekuatan bentuk organisasi tanpa kepercayaan dan tanpa izin, tetapi tidak terbatas pada sektor keuangan.

Apakah ini berarti bahwa kita akan menyingkirkan pemerintah terpusat dan bank sentral? Bahwa kita akan hidup murni dengan Aturan Kode, dan bukan Aturan Hukum? Situasi ini sangat tidak mungkin dalam waktu dekat. Sampai kita hidup murni di dunia fiksi ilmiah, dengan identitas virtual kita yang menyalip tubuh fisik kita setelah membusuk, akan ada kebutuhan bagi pemerintah saat ini untuk mengontrol dan menyediakan layanan penting seperti pertahanan, kesehatan, pendidikan dan pekerjaan infrastruktur. Fondasi peradaban kita saat ini didasarkan pada gagasan tentang negara, entitas yang kuat dengan otoritas atas penggunaan kekerasan dan kekuatan untuk mengatur aktivitas masyarakat. Penyerahan penggunaan kekerasan kepada negara, dan hak serta kewajiban negara untuk menyediakan barang-barang publik, menjamin kelangsungan berjalannya masyarakat manusia modern.

Bangsa Kripto akan ada secara paralel dengan negara-negara terpusat. Kadang-kadang, negara bagian akan menyambut Bangsa Kripto ketika secara politik menguntungkan, seperti halnya dengan Presiden Nayib Bukele dari El Salvador yang membuat Bitcoin menjadi legal di negara tersebut, yang memungkinkan siapa pun untuk membayar secara legal dengan Bitcoin . Atau kasus Malta, yang melalui regulasinya mendorong pendirian bisnis terkait blockchain. Atau mungkin sebuah negara, yang khawatir dengan ancaman terhadap kontrolnya atas penerbitan uang, akan mengeluarkan rencana untuk larangan langsung terhadap aset kripto, seperti yang terjadi di India, meskipun rencana ini telah berganti menjadi hanya sebuah panel untuk menyelidiki regulasi aset kripto yang tepat.

Namun sama seperti negara-negara etnis seperti Diaspora Yahudi, orang-orang Cina, atau bangsa Prancis kadang-kadang melampaui negara, atau tidak memiliki negara sama sekali, demikian pula Bangsa Kripto ada sebagai cita-cita erat yang melampaui batas. Bangsa Kripto beragam dan tersebar luas, tetapi memiliki beberapa kebiasaan pemersatu yang masih berkembang pada saat artikel ini ditulis. Bangsa Kripto dihuni oleh para pemikir independen dunia, yang percaya bahwa kita bebas memilih cara kita sendiri untuk menyimpan hasil kerja kita dan mentransaksikan nilai ini dengan orang lain, selama kita tidak merugikan orang lain di sepanjang jalan.

Sama seperti gagasan tentang Amerika yang dibangun di atas kebebasan dari kekuasaan fisik, perjuangan keras selama 200 tahun, gagasan tentang Bitcoin dibangun di atas kebebasan dari kekuasaan mental, bahwa kita harus mematuhi sistem keuangan global saat ini tanpa bentuk alternatif. Bangsa Kripto percaya pada kebebasan berekspresi yang melekat dalam kode kita, dalam pakaian kita, dalam aksen kita dan dalam tindakan kita. Adalah kebebasan pencipta token meme Shiba Inu untuk memberi hadiah kepada Vitalik Buterin, pencipta Ethereum, satu ton token tersebut sebagai taktik pemasaran, dan kebebasan Vitalik untuk memberikan token senilai satu miliar dolar untuk memerangi Covid-19 di India dengan satu transaksi dan sebuah tweet sederhana. Kebangkitan Bangsa Kripto didorong oleh teknologi blockchain. Bangsa Kripto didorong oleh rasa lapar akan bentuk alternatif dari tatanan keuangan global, jika bukan untuk menggantinya secara total. Hal ini didorong oleh keinginan untuk kerjasama manusia yang inklusif, sukarela dan tidak berdasarkan keinginan salah satu anggota. Ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk membuat sistem lebih aman, tidak terlalu berbahaya bagi lingkungan, dan lebih kuat dalam penerapannya. Tapi ini adalah sebuah ide yang waktunya telah tiba. Sejarah menunjukkan bahwa Bangsa Kripto, para pemimpi yang menggambar unicorn, membuat kode, dan menciptakan meme, akan mengambil tempat kita bersama negara-negara besar dan diaspora dunia. Negara kita adalah kode, cita-cita kita adalah kemanusiaan, dan waktu kita adalah sekarang.

Facebook
Twitter
Telegram
WhatsApp

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Picture of Musa Andy

Musa Andy

Seorang investor kripto yang hobi menonton drama kripto

Artikel Lainnya :

Dapatkan Konten Premium dengan Join Membership