Ekonomi Blockchain: Sebuah Panduan Pemula untuk Ekonomi Kripto Institusional

ekonomi blockchain

Blockchain adalah buku besar digital, terdesentralisasi, dan terdistribusi.

Sebagian besar penjelasan tentang pentingnya blockchain dimulai dengan Bitcoin dan sejarah uang. Tetapi uang hanyalah kasus penggunaan pertama dari blockchain. Dan uang tidak mungkin menjadi yang paling penting.

Mungkin tampak aneh bahwa sebuah buku besar – sebuah dokumen membosankan dan praktis yang terutama berkaitan dengan akuntansi – akan digambarkan sebagai sebuah teknologi revolusioner. Tetapi blockchain penting karena buku besar penting.

Buku besar ada di mana-mana

Buku besar melakukan lebih dari sekedar mencatat transaksi akuntansi. Buku besar hanya terdiri dari data yang disusun oleh aturan. Setiap kali kita membutuhkan konsensus tentang fakta, kita menggunakan buku besar. Buku besar mencatat fakta-fakta yang mendukung ekonomi modern.

Buku besar mengkonfirmasi kepemilikan. Surat kepemilikan properti mendaftarkan siapa yang memiliki apa dan apakah tanah mereka tunduk pada peringatan atau pembebanan apa pun. Hernando de Soto telah mendokumentasikan bagaimana orang miskin menderita ketika mereka memiliki properti yang belum dikonfirmasi dalam sebuah buku besar. Perusahaan adalah sebuah buku besar, sebagai sebuah jaringan kepemilikan, hubungan kerja dan produksi dengan satu tujuan. Sebuah klub adalah sebuah buku besar, menyusun siapa yang diuntungkan dan siapa yang tidak.

Buku besar mengkonfirmasi identitas. Bisnis memiliki identitas yang tercatat di buku besar pemerintah untuk melacak keberadaan dan status mereka di bawah undang-undang perpajakan. Daftar Kelahiran, Kematian dan Pernikahan mencatat keberadaan individu pada saat-saat penting, dan menggunakan informasi itu untuk mengonfirmasi identitas ketika individu-individu tersebut berinteraksi dengan dunia.

Buku besar mengkonfirmasi status. Kewarganegaraan adalah sebuah buku besar, mencatat siapa yang memiliki hak dan tunduk pada kewajiban karena keanggotaan nasional. Daftar pemilih adalah sebuah buku besar, yang memungkinkan mereka yang ada dalam daftar itu untuk memberikan suara. Ketenagakerjaan adalah sebuah buku besar, memberi mereka yang dipekerjakan sebuah klaim kontraktual atas pembayaran sebagai imbalan atas pekerjaan mereka.

Buku besar mengkonfirmasi otoritas. Buku besar mengidentifikasi siapa yang secara sah dapat duduk di parlemen, siapa yang dapat mengakses rekening bank apa, siapa yang dapat bekerja dengan anak-anak, siapa yang dapat memasuki area terlarang.

Pada tingkat yang paling mendasar, buku besar memetakan hubungan ekonomi dan sosial.

Kesepakatan tentang fakta dan kapan mereka berubah — yaitu, konsensus tentang apa yang ada di buku besar, dan kepercayaan bahwa buku besar itu akurat — adalah salah satu dasar fundamental kapitalisme pasar.

Kepemilikan, hak kepemilikan, dan buku besar

Mari kita buat sebuah perbedaan di sini yang penting tetapi mudah diabaikan: antara hak kepemilikan dan kepemilikan.

Ambil contoh paspor. Setiap negara menegaskan hak untuk mengontrol siapa yang melintasi perbatasannya, dan setiap negara memiliki sebuah buku besar yang warganya memiliki hak untuk bepergian. Sebuah paspor adalah sebuah barang fisik yang merujuk kembali ke buku besar ini.

Di dunia pra-digital, kepemilikan menunjukkan hak kepemilikan. Buku besar paspor Indonesia terdiri dari kartu indeks yang disimpan oleh pemerintah. Agen perbatasan negara yang diberikan paspor dapat menduga bahwa wisatawan yang memegangnya terdaftar di sebuah buku besar sebagai bukti diizinkan untuk bepergian. Tentu saja hal ini membuat kontrol perbatasan sangat rentan terhadap penipuan.

Kepemilikan menyiratkan hak kepemilikan, tetapi kepemilikan berbeda dengan hak kepemilikan. Paspor modern memungkinkan pihak berwenang untuk mengkonfirmasi hak kepemilikan secara langsung. Fitur digital mereka memungkinkan maskapai penerbangan dan kantor imigrasi untuk menanyakan database paspor nasional dan menentukan bahwa penumpang bebas bepergian.

Paspor adalah contoh yang relatif sederhana dari perbedaan ini. Tapi seperti yang sudah ditunjukkan Bitcoin: uang juga merupakan sebuah buku besar.

Kepemilikan uang kertas menunjukkan hak kepemilikan. Pada abad kesembilan belas, pemilik uang kertas memiliki hak untuk menarik uang pada bank penerbit nilai uang kertas tersebut. Uang kertas ini merupakan kewajiban langsung bagi bank penerbit, dan dicatat dalam buku besar bank. Sebuah rezim kepemilikan yang menunjukkan hak kepemilikan berarti bahwa uang kertas rentan untuk dicuri dan dipalsukan.

Di era mata uang fiat, sebuah uang kertas seratus ribu rupiah tidak dapat dikembalikan ke bank sentral untuk mendapatkan emas. Namun hubungannya tetap ada — nilai uang kertas itu tergantung pada sebuah konsensus sosial tentang stabilitas mata uang dan pemerintah yang mengeluarkannya. Uang kertas bukanlah kekayaan, seperti yang sudah dipelajari oleh orang Zimbabwe dan Yugoslavia dan Republik Weimar. Uang kertas adalah sebuah panggilan pada suatu hubungan dalam buku besar (yang sekarang sintetis) dan jika hubungan itu runtuh, begitu juga nilai uang kertasnya.

Evolusi buku besar

Untuk semua kepentingannya, teknologi buku besar sebagian besar tidak berubah … sampai sekarang.

Buku besar muncul pada awal komunikasi tertulis. Buku besar dan tulisan berkembang secara simultan untuk mencatat produksi, perdagangan, dan utang. Tablet tanah liat yang diukir dengan tulisan runcing dengan rincian unit ransum, pajak, pekerja dan sebagainya. ‘Komunitas’ internasional pertama diatur melalui jaringan aliansi terstruktur yang berfungsi sangat mirip dengan buku besar yang terdistribusi.

Perubahan besar pertama pada buku besar muncul pada abad keempat belas dengan penemuan pembukuan entri ganda. Dengan mencatat debit dan kredit, pembukuan entri ganda menyimpan data di beberapa buku besar (terdistribusi), dan memungkinkan rekonsiliasi informasi antar buku besar.

Abad kesembilan belas melihat kemajuan berikutnya dalam teknologi buku besar dengan munculnya perusahaan-perusahaan besar dan birokrasi-birokrasi besar. Buku besar terpusat ini memungkinkan peningkatan dramatis dalam ukuran dan ruang lingkup organisasi, tetapi sepenuhnya bergantung pada kepercayaan pada lembaga terpusat.

Pada akhir abad kedua puluh, buku besar pindah dari analog ke buku besar digital. Database memungkinkan distribusi, perhitungan, analisis, dan pelacakan yang lebih kompleks. Database dapat dihitung dan dicari.

Tapi database masih mengandalkan kepercayaan; buku besar digital hanya dapat diandalkan sejauh organisasi yang memeliharanya (dan individu yang mereka pekerjakan). Masalah inilah yang dipecahkan oleh blockchain. Blockchain adalah buku besar terdistribusi yang tidak bergantung pada otoritas pusat terpercaya untuk memelihara dan memvalidasi buku besar.

Blockchain dan institusi ekonomi kapitalisme

Struktur ekonomi kapitalisme modern telah berkembang untuk melayani buku besar ini.

Oliver Williamson, peraih Nobel bidang ekonomi tahun 2009, berpendapat bahwa orang-orang memproduksi dan bertukar di pasar, perusahaan, atau pemerintah tergantung pada biaya transaksi relatif dari masing-masing institusi. Pendekatan biaya transaksi Williamson memberikan kunci untuk memahami lembaga apa saja yang mengelola buku besar dan mengapa.

Pemerintah memelihara buku besar wewenang, hak istimewa, tanggung jawab, dan akses. Pemerintah adalah entitas terpercaya yang menyimpan basis data kewarganegaraan dan hak untuk bepergian, kewajiban perpajakan, hak jaminan sosial, dan kepemilikan properti. Di mana sebuah buku besar membutuhkan paksaan agar dapat ditegakkan, pemerintah diperlukan.

Perusahaan juga memelihara buku besar: buku besar kepemilikan pekerjaan dan tanggung jawab, kepemilikan dan penyebaran modal fisik dan manusia, pemasok dan pelanggan, kekayaan intelektual dan hak istimewa perusahaan. Sebuah perusahaan sering digambarkan sebagai sebuah ‘perhubungan kontrak’. Tetapi nilai perusahaan berasal dari cara hubungan-hubungan ini diatur dan diberikan struktur — perusahaan sebenarnya adalah buku besar kontrak dan modal.

Perusahaan dan pemerintah dapat menggunakan blockchain untuk membuat pekerjaan mereka lebih efisien dan dapat diandalkan. Perusahaan multinasional dan jaringan perusahaan perlu merekonsiliasi transaksi secara global dan blockchain dapat memungkinkan mereka melakukannya hampir secara instan. Pemerintah dapat menggunakan kekekalan blockchain untuk menjamin bahwa hak milik dan catatan identitas akurat dan tidak rusak. Aturan perizinan yang dirancang dengan baik pada aplikasi blockchain dapat memberi warga dan konsumen lebih banyak kontrol atas data mereka.

Tetapi blockchain juga bersaing dengan perusahaan dan pemerintah. Blockchain adalah sebuah teknologi institusional. Ini adalah sebuah cara baru untuk memelihara buku besar — untuk mengoordinasikan kegiatan ekonomi — berbeda dari cara konvensional perusahaan dan pemerintah.

Blockchain dapat digunakan oleh perusahaan, tetapi mereka juga dapat menggantikan perusahaan. Sebuah buku besar kontrak dan modal sekarang dapat didesentralisasi dan didistribusikan dengan cara yang tidak dapat mereka lakukan sebelumnya. Buku besar identitas, izin, hak istimewa dan hak khusus dapat dipertahankan dan ditegakkan tanpa perlu dukungan pemerintah.

Ekonomi kripto institusional

Inilah yang dipelajari oleh ekonomi kripto institusional: konsekuensi institusional dari buku besar yang aman secara kriptografis dan tanpa kepercayaan.

Ekonom klasik dan neoklasik memahami tujuan ekonomi sebagai mempelajari produksi dan distribusi sumber daya yang langka, dan faktor-faktor yang menopang produksi dan distribusi itu.

Ekonomi institusional memahami ekonomi sebagai aturan. Aturan (seperti hukum, bahasa, hak milik, peraturan, norma sosial, dan ideologi) memungkinkan orang-orang yang tersebar dan oportunistik untuk mengkoordinasikan aktivitas mereka bersama. Aturan memfasilitasi pertukaran — pertukaran ekonomi tetapi juga pertukaran sosial dan politik.

Apa yang kemudian disebut ekonomi kripto berfokus pada prinsip-prinsip dan teori ekonomi yang menopang blockchain dan implementasi-implementasi blockchain alternatif. Hal ini melihat teori permainan dan desain insentif yang terkait dengan desain mekanisme blockchain.

Sebaliknya, ekonomi kripto institusional melihat ekonomi institusional dari blockchain dan ekonomi kripto. Ekonomi kripto institusional adalah sebuah sistem untuk mengoordinasikan pertukaran. Tetapi alih-alih melihat peraturan, ekonomi kripto institusional berfokus pada buku besar: data yang terstruktur oleh aturan.

Ekonomi kripto institusional tertarik pada aturan yang mengatur buku besar, lembaga sosial, politik, dan ekonomi yang telah berkembang untuk melayani buku besar tersebut, dan bagaimana penemuan blockchain mengubah pola buku besar di seluruh masyarakat.

Konsekuensi ekonomi dari blockchain

Ekonomi kripto institusional memberi kita alat untuk memahami apa yang terjadi dalam revolusi blockchain — dan apa yang tidak dapat kita prediksi.

Blockchain adalah sebuah teknologi eksperimental. Di mana blockchain dapat digunakan adalah sebuah pertanyaan kewirausahaan. Beberapa buku besar akan pindah ke blockchain. Beberapa pengusaha akan mencoba memindahkan buku besar ke blockchain dan gagal. Tidak semuanya adalah kasus penggunaan blockchain. Kita mungkin belum melihat aplikasi pembunuh dari blockchain. Kita juga tidak dapat memprediksi apa kombinasi buku besar, kriptografi, dan jaringan peer to peer yang akan muncul di masa depan.

Proses ini akan sangat disruptif. Ekonomi global menghadapi (apa yang diprediksi akan terjadi) periode ketidakpastian yang panjang tentang bagaimana fakta-fakta yang mendukungnya akan direstrukturisasi, dibongkar, dan ditata ulang.

Penggunaan terbaik dari blockchain harus ‘ditemukan’. Kemudian mereka harus diimplementasikan ke dalam sebuah sistem politik dan ekonomi dunia nyata yang memiliki institusi-institusi yang dalam dan mapan yang sudah melayani buku besar. Langkah kedua ini tidak akan gratis.

Buku besar sangat luas — dan kemungkinan aplikasi blockchain yang mencakup semuanya — sehingga beberapa prinsip paling mendasar yang mengatur masyarakat kita siap untuk diperebutkan.

Penghancuran kreatif institusional

Kita telah melalui revolusi seperti ini sebelumnya.

Adalah umum untuk membandingkan penemuan Bitcoin dan blockchain dengan internet. Blockchain adalah Internet 2.0 — atau Internet 4.0. Internet adalah sebuah alat yang ampuh yang telah merevolusi cara kita berinteraksi dan melakukan bisnis. Tetapi perbandingan ini kurang mewakilkan blockchain. Internet telah memungkinkan kita untuk berkomunikasi dan bertukar dengan lebih baik — lebih cepat dan lebih efisien.

Tetapi blockchain memungkinkan kita untuk melakukan pertukaran secara berbeda. Sebuah metafora yang lebih baik untuk blockchain adalah penemuan waktu mekanis.

Sebelum waktu mekanis ditemukan, aktivitas manusia diatur oleh alam untuk sementara: kokok ayam jantan di pagi hari, turunnya matahari ke dalam kegelapan di malam hari. Seperti yang dikatakan sejarawan ekonomi Douglas W. Allen, masalahnya adalah variabilitas: “ada terlalu banyak perbedaan dalam pengukuran waktu … untuk memiliki sebuah arti yang berguna dalam banyak kegiatan sehari-hari”.

“Efek pengurangan varians pengukuran waktu terasa di mana-mana”, tulis Allen. Waktu mekanis membuka kategori-kategori organisasi ekonomi baru yang sampai saat itu bukan saja tidak mungkin, tetapi juga tak terbayangkan. Waktu mekanis memungkinkan perdagangan dan pertukaran disinkronkan melintasi jarak yang sangat jauh. Ini memungkinkan produksi dan transportasi dikoordinasikan. Hal ini memungkinkan hari itu terstruktur, agar pekerjaan diberi kompensasi sesuai dengan jumlah waktu kerja — dan bagi pekerja untuk mengetahui bahwa mereka diberi kompensasi secara adil. Baik pemberi kerja maupun karyawan dapat melihat sebuah instrumen standar dan independen untuk memverifikasi bahwa sebuah kontrak telah dilaksanakan.

Smart contract yang lengkap dan tidak lengkap

Oliver Williamson dan Ronald Coase (yang juga merupakan pemenang hadiah Nobel ekonomi, pada tahun 1991) menempatkan kontrak di jantung organisasi ekonomi dan bisnis. Kontrak berada di pusat ekonomi kripto institusional. Di sinilah blockchain memiliki implikasi paling revolusioner.

Smart contract di blockchain memungkinkan perjanjian kontrak untuk dieksekusi secara otomatis, mandiri, dan aman. Smart contract dapat menghilangkan seluruh kelas pekerjaan yang saat ini mempertahankan, menegakkan, dan mengonfirmasi bahwa kontrak dijalankan — akuntan, auditor, pengacara, dan tentu saja sebagian besar sistem hukum.

Tetapi smart contract dibatasi oleh apa yang dapat ditentukan dalam algoritma. Para ekonom telah berfokus pada perbedaan antara kontrak yang lengkap dan tidak lengkap.

Sebuah kontrak lengkap menentukan apa yang akan terjadi di bawah setiap kemungkinan kejadian di masa depan. Kontrak yang tidak lengkap memungkinkan persyaratan kontrak dinegosiasikan ulang jika terjadi peristiwa yang tidak terduga. Kontrak yang tidak lengkap memberikan satu penjelasan mengapa beberapa pertukaran terjadi di perusahaan, dan mengapa yang lain terjadi di pasar, dan memberikan panduan lebih lanjut untuk pertanyaan seputar integrasi vertikal dan ukuran perusahaan.

Kontrak yang lengkap tidak mungkin dilaksanakan, sedangkan kontrak yang tidak lengkap mahal harganya. Blockchain, melalui smart contract, menurunkan biaya informasi dan biaya transaksi yang terkait dengan banyak kontrak yang tidak lengkap dan dengan demikian memperluas skala dan ruang lingkup kegiatan ekonomi yang dapat dilakukan. Hal ini memungkinkan pasar untuk beroperasi di mana sebelumnya hanya perusahaan besar yang dapat beroperasi, dan memungkinkan bisnis dan pasar untuk beroperasi di mana sebelumnya hanya pemerintah yang dapat beroperasi.

Rincian yang tepat tentang bagaimana dan kapan hal ini akan terjadi merupakan tantangan dan masalah yang harus diselesaikan oleh para pengusaha. Saat ini, oracle menyediakan tautan antara dunia algoritmik blockchain dan dunia nyata, entitas terpercaya yang mengubah informasi menjadi data yang dapat diproses oleh smart contract.

Keuntungan nyata yang akan dibuat dalam revolusi blockchain adalah dalam mengembangkan oracle yang lebih baik dan lebih kuat — mengubah kontrak yang tidak lengkap menjadi kontrak yang cukup lengkap untuk ditulis secara algoritmik dan dieksekusi di blockchain.

Revolusi pedagang pada abad pertengahan dimungkinkan oleh perkembangan pengadilan pedagang — oracle terpercaya yang efektif — yang memungkinkan para pedagang untuk menegakkan perjanjian secara pribadi. Untuk blockchain, revolusi ini tampaknya belum datang.

Ke mana pemerintahan akan pergi?

Ekonomi blockchain memberi tekanan pada proses pemerintahan dalam berbagai cara, mulai dari perpajakan, regulasi, hingga pemberian layanan.

Menyelidiki perubahan ini adalah sebuah proyek yang berkelanjutan. Tapi pertimbangkan, misalnya, bagaimana cara kita mengatur bank.

Kontrol kehati-hatian telah berkembang untuk memastikan keamanan dan kesehatan lembaga keuangan yang berinteraksi dengan publik. Biasanya kontrol ini (misalnya likuiditas dan persyaratan modal) telah dibenarkan oleh fakta bahwa deposan dan pemegang saham tidak dapat mengamati buku besar bank. Para deposan dan pemegang saham tidak dapat mendisiplinkan perusahaan dan manajemennya.

Krisis perbankan terjadi ketika deposan menemukan (atau hanya membayangkan) bahwa bank mereka mungkin tidak dapat menjamin simpanan mereka, dan mereka terburu-buru untuk menarik uang mereka.

Salah satu kemungkinan penerapan blockchain akan memungkinkan para deposan dan pemegang saham untuk terus memantau cadangan dan pinjaman bank, secara substansial menghilangkan asimetri informasi antara mereka dan manajemen bank.

Di dunia ini, disiplin pasar mungkin terjadi. Kepercayaan publik pada kekekalan blockchain akan memastikan tidak ada krisis perbankan palsu yang terjadi. Peran regulator mungkin terbatas pada sertifikasi bahwa blockchain telah terstruktur dengan benar dan aman.

Aplikasi yang lebih jauh jangkauannya adalah bank kripto — aplikasi blockchain otonom yang meminjam dan meminjamkan, mungkin mencocokkan peminjam dengan pemberi pinjaman secara langsung. Sebuah bank kripto yang terstruktur secara algoritmik oleh smart contract akan memiliki sifat transparansi yang sama dengan bank dengan sebuah buku besar blockchain publik tetapi dengan fitur lain yang mungkin sepenuhnya mengabaikan kebutuhan akan regulator. Misalnya, sebuah bank kripto bisa melikuidasi dirinya sendiri. Pada saat bank kripto mulai berdagang saat bangkrut, aset-aset dasar akan secara otomatis dicairkan kepada para pemegang saham dan deposan.

Tidak jelas peran regulasi apa yang harus dimiliki pemerintah di dunia ini.

Tyler Cowen dan Alex Tabarrok berpendapat bahwa banyak peraturan pemerintah tampaknya dirancang untuk menyelesaikan masalah informasi asimetris — masalah yang, dalam dunia di mana informasi ada di mana-mana, sering kali tidak ada lagi. Aplikasi Blockchain secara signifikan meningkatkan keberadaan informasi ini, dan membuat informasi ini lebih transparan, permanen, dan dapat diakses.

Blockchain memiliki kegunaannya dalam apa yang disebut ‘regtech’ — penerapan teknologi pada fungsi regulasi tradisional seperti audit, kepatuhan, dan pengawasan pasar. Dan kita tidak boleh mengabaikan kemungkinan bahwa akan ada masalah ekonomi baru yang menuntut perlindungan konsumen baru atau kontrol pasar di dunia blockchain.

Namun demikian, restrukturisasi dan penciptaan kembali bentuk-bentuk ekonomi dasar seperti bank akan memberikan tekanan tidak hanya pada bagaimana regulasi itu ditegakkan, tetapi apa yang harus dilakukan oleh regulasi tersebut.

Ke mana bisnis besar akan pergi?

Implikasinya terhadap bisnis besar mungkin sama besarnya. Ukuran bisnis sering didorong oleh kebutuhan untuk menutupi biaya hierarki bisnis — pada gilirannya karena kontrak yang tidak lengkap dan kebutuhan teknologi dari investasi keuangan skala besar. Model bisnis itu berarti bahwa kapitalisme pemegang saham adalah bentuk organisasi bisnis yang dominan. Kemampuan untuk menulis kontrak yang lebih lengkap di blockchain berarti bahwa pengusaha dan inovator akan dapat mempertahankan kepemilikan dan kendali atas sumber daya manusia dan keuntungan mereka pada saat yang bersamaan. Hubungan antara menjalankan bisnis yang sukses dan akses ke modal keuangan telah melemah dari waktu ke waktu, yang bahkan mungkin sudah terputus sekarang. Era kapitalisme manusia sedang dimulai.

Para pengusaha akan dapat menulis sebuah aplikasi yang berharga dan melepaskannya ke “alam liar” yang siap digunakan oleh siapa saja dan semua orang yang membutuhkan fungsi itu. Pengusaha pada gilirannya hanya tinggal mengamati pembayaran mikro yang terakumulasi di dompet mereka. Seorang desainer dapat merilis desain mereka ke “alam liar” dan konsumen akhir dapat mengunduh desain itu ke printer 3D mereka dan memiliki produknya segera. Model bisnis ini dapat melihat lebih banyak manufaktur lokal terjadi di Indonesia daripada saat ini.

Kemampuan konsumen untuk berinteraksi secara langsung dengan produsen atau desainer akan membatasi peran perantara dalam perekonomian. Perusahaan logistik, bagaimanapun juga, akan terus berkembang, tetapi munculnya transportasi tanpa pengemudi akan melihat disrupsi pada industri ini juga.

Perlu diingat, setiap disrupsi bisnis juga akan mengganggu basis pajak perusahaan. Mungkin menjadi sulit bagi pemerintah untuk mengenakan pajak bisnis sama sekali — jadi kita mungkin melihat tekanan yang lebih besar pada pajak penjualan (konsumsi) dan bahkan pajak pemungutan suara.

Kesimpulan

Blockchain dan perubahan teknologi terkait akan secara besar-besaran mengganggu kondisi ekonomi yang ada saat ini. Revolusi industri mengantarkan dunia di mana model bisnis didasarkan pada hierarki dan kapitalisme finansial. Revolusi blockchain akan melihat ekonomi yang didominasi oleh kapitalisme manusia dan otonomi individu yang lebih besar.

Bagaimana hal itu terungkap masih tidak jelas untuk saat ini. Para pengusaha dan inovator akan menyelesaikan ketidakpastian, seperti biasa, melalui proses uji coba. Tidak diragukan lagi, keberuntungan besar akan dibuat dan hilang sebelum kita tahu persis bagaimana disrupsi ini akan terungkap.

Facebook
Twitter
Telegram
WhatsApp

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Picture of Musa Andy

Musa Andy

Seorang investor kripto yang hobi menonton drama kripto

Artikel Lainnya :

Dapatkan Konten Premium dengan Join Membership