Kripto 101: Ethereum

ethereum eth

Ethereum sering disebut sebagai cryptocurrency paling populer kedua, setelah Bitcoin. Tetapi tidak seperti Bitcoin—dan sebagian besar mata uang virtual lainnya—Ethereum dimaksudkan untuk menjadi lebih dari sekadar media pertukaran atau penyimpan nilai. Sebaliknya, Ethereum menyebut dirinya jaringan komputasi terdesentralisasi yang dibangun di atas teknologi blockchain. Mari kita bahas apa artinya itu.

 

Apa Itu Ethereum?

Ethereum adalah platform blockchain terdesentralisasi yang didirikan pada tahun 2014 oleh Vitalik Buterin. Seperti Bitcoin, Ethereum adalah proyek sumber terbuka yang tidak dimiliki atau dioperasikan oleh satu individu. Ini berarti bahwa siapa saja, di mana saja dapat mengunduh perangkat lunak dan mulai berinteraksi dengan jaringan.

 

Ethereum menggambarkan dirinya sebagai “blockchain yang dapat diprogram di dunia.” Tidak seperti jaringan Bitcoin, tujuan utama Ethereum bukanlah untuk bertindak sebagai bentuk mata uang, tetapi untuk memungkinkan mereka yang berinteraksi dengan Jaringan Ethereum untuk membuat dan mengoperasikan ‘smart contract’ dan aplikasi desentral (dapps) yang dapat digunakan tanpa risiko jaringan terpusat seperti downtime, penipuan, atau harus saling percaya atau menggunakan perantara. Smart contract adalah aplikasi yang berjalan persis seperti yang diprogram tanpa kemungkinan downtime, sensor, penipuan, atau campur tangan pihak ketiga – smart contract akan bekerja persis sama setiap kali digunakan.

 

Ethereum menggunakan ‘mesin virtual’ untuk mencapai semua ini, yang seperti komputer global raksasa yang terdiri dari banyak komputer individu yang menjalankan perangkat lunak Ethereum. Unit mata uang virtual yang memungkinkan sistem ini bekerja disebut ether. Orang-orang berinteraksi dengan jaringan Ethereum dengan menggunakan ether untuk membayar jaringan dan mengeksekusi smart contract.

 

Ethereum bertujuan untuk mengambil sifat desentralisasi, keamanan, dan keterbukaan yang diberikan oleh blockchain dan memperluasnya ke hampir semua hal yang dapat dihitung – menyimpan data, mentransfer hipotek, dan melacak instrumen keuangan yang kompleks.

 

Sejarah Singkat Ethereum

 

ethereum-price-and-protocol-upgrades

 

Vitalik Buterin diperkenalkan dan tertarik dengan teknologi blockchain ketika ia terlibat dalam Bitcoin sebagai programmer berusia 17 tahun pada tahun 2011 dan ikut mendirikan Bitcoin Magazine. Dia mulai membayangkan sebuah platform yang melampaui kasus penggunaan finansial yang diizinkan oleh Bitcoin dan merilis white paper pada tahun 2013 yang menjelaskan konsep yang pada akhirnya akan menjadi Ethereum menggunakan bahasa skrip umum.

 

Pada tahun 2014, Buterin dan salah satu pendiri Ethereum lainnya meluncurkan kampanye crowdsourcing di mana mereka menjual ether (token Ethereum) kepada peserta untuk mewujudkan visi mereka dan mengumpulkan lebih dari $18 juta. Rilis langsung pertama Ethereum yang dikenal sebagai Frontier diluncurkan pada tahun 2015. Sejak saat itu, platform telah berkembang pesat dan saat ini ada ratusan pengembang yang terlibat.

 

Ethereum masih mengalami kesulitan dan menderita dari beberapa masalah yang sama seperti yang dialami Bitcoin terutama dalam skalabilitasnya. Pada 2016, $50 juta dalam ether (ETH) dicuri dari pengguna dapp yang dikenal sebagai The DAO oleh peretas anonim yang menimbulkan pertanyaan tentang keamanan platform.

 

Setelah berminggu-minggu berunding, pengembang Ethereum mencapai konsensus bahwa mereka harus memutar balik waktu – membalikkan transaksi peretasan DAO dan memulihkan ETH pengguna yang hilang. Perubahan hanya dapat diimplementasikan melalui peningkatan di seluruh jaringan, yang juga disebut hard fork. Mereka yang menentang perubahan berpendapat untuk mempertahankan integritas riwayat transaksi dan saldo blockchain asli – dana yang diretas dan semuanya. Hal ini menyebabkan perpecahan dalam komunitas Ethereum dan terpecah menjadi dua blockchain: Ethereum (ETH) dan Ethereum Classic (ETC). Sejak perpecahan, jaringan Ethereum telah melakukan hard fork tujuh kali lagi, meskipun tidak ada peningkatan berikutnya yang mencapai tingkat kontroversi yang sama dengan “The DAO Fork” tahun 2016.

Ada fluktuasi dramatis dalam harga ether, tetapi mata uang Ethereum tumbuh lebih dari 13.000 persen pada tahun 2017. Pertumbuhan yang luar biasa ini menarik bagi banyak investor, tetapi volatilitas membuat investor lain berhati-hati. Kebutuhan Ethereum 2.0 dan manfaat yang diharapkan untuk efisiensi jaringan serta skalabilitas tumbuh lebih kuat sejak CryptoKitties – permainan koleksi “kucing digital” – sebuah sensasi di tahun 2017. Popularitas penawaran koin awal (ICO) – cara untuk crowdfund tahap awal proyek cryptocurrency – dengan jumlah dolar yang dikumpulkan mencapai puncaknya pada tahun 2018. Total $7,8 miliar dikumpulkan untuk lebih dari 1.000 proyek tahun itu. Menurut ICObench, lebih dari 80% dari semua ICO mengandalkan blockchain Ethereum untuk membuat token mereka dan menerbitkannya kepada investor.

 

cryptokitties

 

Tren seperti ledakan ICO tahun 2018 menunjukkan cara teknologi blockchain dapat dimanfaatkan lebih dari sekadar uang elektronik peer-to-peer. Ethereum, sebagai platform blockchain tujuan umum pertama di dunia, telah menjadi pusat di mana pengembang dapp berkumpul untuk membangun setiap dan semua jenis kasus penggunaan untuk blockchain, baik itu terkait game atau keuangan. Tren terbaru yang mendominasi lalu lintas pengguna dan volume transaksi di Ethereum adalah keuangan terdesentralisasi (DeFi). Gerakan DeFi yang saat ini menyapu Ethereum terdiri dari dapps yang meniru pemain keuangan tradisional seperti layanan pinjaman, bursa dan pasar derivatif. Pada 29 Juli 2020, aset kripto senilai $3,68 miliar dikunci oleh pengguna ke dalam berbagai protokol DeFi.

 

Pada Mei 2021, Ethereum adalah mata uang virtual terbesar kedua di pasar, hanya berada di belakang Bitcoin. Tidak seperti Bitcoin, tidak ada batasan jumlah ETH yang dapat dibuat. Ethereum saat ini sedang mengalami peningkatan yang telah lama ditunggu-tunggu yang dikenal sebagai Ethereum 2.0, yang dimaksudkan untuk memungkinkan jaringan untuk ditingkatkan sambil mengatasi masalah kemacetan yang telah memperlambatnya di masa lalu.

 

Siapa yang Menciptakan Ethereum?

Buterin, seorang programmer Rusia-Kanada, pertama kali mendengar tentang Bitcoin dari ayahnya pada tahun 2011. Dia berusia 17 tahun pada saat itu dan telah meremehkan gagasan Bitcoin karena kurang nilai intrinsiknya. Namun, setelah pertemuan keduanya, Buterin mulai memahami esensi dari mata uang semacam itu dan bagaimana itu bisa menyamakan kedudukan masyarakat.

 

vitalik-buterin

 

Pada saat itu, Buterin kekurangan sumber daya uang dan komputasi untuk menambang atau membeli Bitcoin. Jadi, dia memilih opsi berikutnya yang tersedia: bekerja dan dibayar dalam Bitcoin. Dia dibayar 5 BTC untuk setiap postingan yang dikontribusikan untuk forum Bitcoin online. Dia kemudian bekerja sama dengan Mihai Alisie, penggemar Bitcoin lainnya, dan ikut mendirikan Bitcoin Magazine di akhir tahun 2011.

 

Dari sana, Buterin mulai bermain-main dengan teknologi dasar Bitcoin. Dia bahkan berkontribusi pada proyek yang disebut Colored Coins, yang tampaknya mewakili aset dunia nyata di blockchain Bitcoin. Dalam waktu kurang dari dua tahun setelah debutnya di kancah kripto, Buterin telah bertemu dengan para pemikir hebat di seluruh dunia yang bekerja untuk memperluas fungsionalitas blockchain Bitcoin di satu area atau lainnya. Dia kemudian menyimpulkan bahwa satu-satunya cara yang layak untuk menghindari pembatasan protokol Bitcoin adalah dengan membangun jaringan baru dari awal dengan bahasa pemrograman komputasi universal.

 

Momen ini melahirkan ide Ethereum. Dan dalam waktu kurang dari empat minggu, dia memiliki dasar untuk apa yang akan menjadi ekosistem kripto paling berharga kedua. Buterin menerbitkan white paper Ethereum pada November 2013 dan itu beresonansi dengan banyak pendukung Bitcoin. Beberapa dari mereka yang terinspirasi oleh gerakan ini bergabung dengan Buterin sebagai anggota tim pendiri Ethereum. Saat ini, ada delapan orang yang secara resmi diakui sebagai salah satu pendiri Ethereum, termasuk Buterin.

 

  • Mihai Alisie

Alisie, karena kemitraan sebelumnya dengan Buterin dan keahliannya dalam sibernetika ekonomi, adalah anggota tim pendiri Ethereum. Dia berperan penting dalam pendirian Yayasan Ethereum di Swiss. Dia membantu menyiapkan kerangka hukum untuk pra-penjualan ether dan kemudian muncul sebagai wakil presiden Yayasan Ethereum. Pada tahun 2015, Alisie memulai proyeknya sendiri yang berbasis Ethereum, bernama Akasha.

 

  • Anthony Di lorio

Anthony Di lorio adalah salah satu sponsor keuangan dari startup Ethereum. Dia kemudian mengambil kursi belakang setelah tim memutuskan untuk memilih prinsip bisnis nirlaba. Menyusul keputusannya untuk memilih peran pasif, Di lorio muncul sebagai chief digital officer dari Bursa Efek Toronto untuk sementara waktu sebelum mendirikan Decentral, perusahaan di balik dompet digital Jaxx.

 

  • Amir Chetrit

A‍mir Chetrit memiliki hubungan kerja dengan Buterin selama bertugas di Colored Coins. Buterin meminta Chetrit untuk bergabung dengan tim pendiri pada Desember 2013. Namun, pada pertemuan salah satu pendiri pada Juni 2014, anggota tim lain dan pengembang Ethereum mempertanyakan kurangnya masukan dari Chetrit. Pada pertemuan inilah Chetrit setuju untuk mengundurkan diri dari keterlibatan aktif pengembangan Ethereum sambil mempertahankan posisinya sebagai salah satu pendiri.

 

  • Charles Hoskinson

Charles Hoskinson muncul sebagai CEO startup Ethereum pada bulan Desember 2013 hanya untuk dia menekan tombol keluar setelah tim memutuskan untuk mempromosikan arsitektur nirlaba untuk organisasi. Ini mendorong Hoskinson untuk membuat versinya sendiri dari ekosistem blockchain yang dapat diprogram yang disebut Cardano. Platform Cardano saat ini dianggap sebagai salah satu blockchain saingan utama untuk Ethereum.

 

  • Gavin Wood

Gavin Wood adalah salah satu kontributor inti selama tahap awal pengembangan Ethereum. Dia mendapatkan posisi co-founder sebagai hasil dari kontribusi pemrogramannya. Dia menciptakan testnet Ethereum pertama dan bahkan menerbitkan yellow paper proyek — spesifikasi teknis dari white paper asli yang diterbitkan oleh Buterin. Wood juga mengusulkan bahasa pemrograman asli ekosistem, Solidity. Belakangan ini, Wood sibuk menggarap Web3 Foundation dan produk andalannya, Polkadot.

 

  • Jeffrey Wilcke

Seperti Wood, Wilcke menjadi salah satu pendiri semata-mata karena kontribusi pemrogramannya. Dia sedang mengerjakan MasterCoin ketika dia menemukan Ethereum. Dia mulai menulis platform Ethereum versi Google Go secara mandiri. Dia saat ini fokus pada studio pengembangan game miliknya, Grid Games.

 

  • Joseph Lubin

Sebelum bergabung dengan tim Ethereum, Joseph Lubin telah mengumpulkan banyak pengalaman di berbagai bidang. Dia kemudian meluncurkan perusahaan nirlaba miliknya sendiri, ConsenSys, yang berfungsi sebagai inkubator untuk startup blockchain yang ingin menggunakan ekosistem Ethereum. Dia juga berpengaruh dalam beberapa kemitraan profil tinggi yang telah diamankan Ethereum selama bertahun-tahun.

 

Sejarah Harga Ethereum

Harga Ethereum (ETH) dalam USD terus meningkat nilainya selama April 2021, pada satu titik mencapai lebih dari 2.500 dolar AS. Sama seperti Bitcoin (BTC), harga ETH naik pada tahun 2021 tetapi untuk alasan yang berbeda: Ethereum, misalnya, menjadi berita ketika sebuah karya seni digital dijual sebagai NFT termahal di dunia dengan harga lebih dari 38.000 ETH – atau 69,3 juta Dolar Amerika. Tidak seperti Bitcoin – di mana pertumbuhan harga didorong oleh IPO dari pedagang kripto terbesar AS Coinbase – reli pada Ethereum berasal dari perkembangan teknologi yang menyebabkan banyak kegembiraan di antara para pedagang.

 

Pertama, apa yang disebut “Pembaruan Berlin” diluncurkan di jaringan Ethereum pada April 2021, pembaruan yang dimaksudkan untuk membuka jalan bagi penurunan harga gas ETH – atau pengurangan biaya transaksi. Kedua, kedatangan Uniswap V3 pada Mei 2021 – sebuah protokol smart contract – diharapkan dapat lebih mengoptimalkan perdagangan Ethereum.

 

Berdasarkan coingecko.com, rekor tertinggi Ethereum saat ini adalah 4.878 dolar AS, yang terjadi pada tanggal 10 November 2021.

 

Seberapa Berhasilkah Adopsi Ethereum?

Bagi Ethereum, pasar pertama yang dituju selalu bisnis. Sebagai blockchain perusahaan, Ethereum memiliki basis perusahaan besar yang cukup besar yang menggunakannya untuk transaksi. Ada juga Ethereum Enterprise Alliance (EEA), yang menghubungkan perusahaan Fortune 500 — seperti Microsoft, JP Morgan, Credit Suisse, dan Intel — dengan pakar Ethereum. Belum lagi Visa menerima penyelesaian dalam bentuk mata uang kripto, dan memilih blockchain Ethereum untuk menjalankannya.

 

Tapi yang terpenting, Ethereum masih menjadi pilihan utama bagi para pengguna retail. Terutama di sektor keuangan terdesentralisasi (DeFi), di mana banyak dapps yang diluncurkan di Jaringan Ethereum.

 

Sementara itu, NFT (non-fungible token) menjadi salah satu topik utama berita dan diskusi, saat tokenisasi mulai berkembang. Ada banyak contoh selebriti, grup, dan organisasi yang meluncurkan NFT, menjual versi token dari lagu, tweet, jam tangan, dan apa pun yang memiliki nilai apa pun.

 

Untuk saat ini, kita hanya perlu menunggu dan melihat apakah Ethereum dapat mempertahankan dominasinya di tengah gempuran kompetitor-kompetitornya.

Facebook
Twitter
Telegram
WhatsApp

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Musa Andy

Musa Andy

Seorang investor kripto yang hobi menonton drama kripto

Artikel Lainnya :

Dapatkan Konten Premium dengan Join Membership