Kripto 101: Tether

tether usdt

Mungkin sulit bagi investor untuk memegang cryptocurrency. Banyak yang sangat fluktuatif. Bagi para kritikus cryptocurrency—seperti lembaga pembayaran utama China—volatilitas harga ini membuat mereka kurang cocok untuk menjadi mata uang aktual karena nilainya dapat berubah dengan cepat, membuat harga yang disepakati sulit didapat. Di situlah cryptocurrency seperti Tether (USDT) masuk. Jenis koin kripto ini dirancang untuk memungkinkan pengguna menavigasi industri kripto tanpa terkena harga yang tidak terduga.

 

Apa Itu Tether?

Tether adalah jenis cryptocurrency yang dikenal sebagai stablecoin. Stablecoin dirancang untuk dipatok ke mata uang tertentu; dalam kasus mata uang kripto USDT utama Tether, dolar AS. Tether mengklaim bahwa setiap token didukung oleh satu dolar yang disimpan dalam dana cadangannya; nilai token tetap stabil oleh robot yang membeli dan menjual setiap kali nilainya berfluktuasi dari dolar.

 

Singkatnya, Tether dimaksudkan untuk bekerja sebagai berikut; setiap kali pengguna menyetor satu dolar AS ke akun Tether, Tether Inc—perusahaan di belakang stablecoin Tether—mencetak satu Tether sebagai imbalannya. Tether juga tersedia untuk euro dan yen Jepang.

 

Tether secara khusus dirancang untuk membangun jembatan yang diperlukan antara mata uang fiat dan cryptocurrency dan menawarkan stabilitas, transparansi, dan biaya transaksi minimal kepada pengguna. Koin ini dipatok terhadap dolar AS dan mempertahankan rasio 1 banding 1 dengan dolar AS dalam hal nilai. Namun, tidak ada jaminan yang diberikan oleh Tether Ltd. untuk hak penebusan atau penukaran Tether dengan uang sungguhan – yaitu, Tether tidak dapat ditukar dengan dolar AS.

 

usdt mechanism

 

Tujuan utama Tether adalah membuat perdagangan cryptocurrency lebih mudah dan lebih murah. Pada tahun 2021, lebih dari 75% perdagangan Bitcoin dilakukan di Tether. Meskipun beberapa orang berinvestasi di Tether, sebagian besar digunakan untuk likuiditas dan untuk melindungi dari volatilitas saat memperdagangkan mata uang kripto lain seperti Bitcoin.

 

Ada sejumlah alasan untuk menggunakan stablecoin seperti Tether, sebagian besar terkait dengan kekurangan perdagangan mata uang kripto menggunakan aset kripto volatil lainnya atau mata uang normal seperti dolar, euro, atau franc Swiss.

 

Mata uang Fiat melibatkan industri perbankan yang lambat dan relatif mahal. Di sisi lain, sulit untuk berinvestasi dalam satu mata uang kripto jika aset kripto yang Anda gunakan untuk membelinya juga tidak stabil. Berdagang satu cryptocurrency dengan cryptocurrency lain lebih seperti perdagangan valas daripada investasi.

 

Sejarah Singkat Tether

Garis waktu sejarah Tether:

 

  • Juli 2014 – Realcoin, token yang didukung oleh dolar AS, diluncurkan.
  • November 2014 – Realcoin berganti nama menjadi Tether dan memasuki versi private beta
  • Januari 2015 – Bitfinex me-listing Tether.
  • Februari 2015 – Tether mulai diperdagangkan.
  • Desember 2017 – Pasokan Tether melampaui satu miliar token.
  • Juni 2018 – Sebuah studi akademis diterbitkan yang menyatakan Tether dapat dicetak “terlepas dari permintaan investor.”
  • April 2019 – Kantor Kejaksaan Agung New York menggugat iFinex—perusahaan induk Tether—karena diduga menggunakan USDT untuk menutupi kerugian dana $850 juta.
  • Juli 2020 – Kapitalisasi pasar Tether mencapai $10 miliar.
  • Desember 2020 – Kapitalisasi pasar Tether mencapai $20 miliar.
  • Februari 2021 – Tether dan Bitfinex berdamai dengan Kantor Kejaksaan Agung New York dengan dana $18,5 juta.
  • Februari 2021 – Kapitalisasi pasar Tether mencapai $30 miliar.
  • April 2021 – Tether berekspansi ke Polkadot dan kapitalisasi pasarnya mencapai $43 miliar.
  • Mei 2021 – Tether mengungkapkan rincian cadangannya untuk pertama kalinya sejak 2014.
  • Mei 2021 – Kapitalisasi pasar Tether mencapai $60 miliar.

 

Tether, seperti yang dikenal hari ini, diluncurkan pada November 2014, setelah diganti namanya dari proyek asli Realcoin. Proyek ini awalnya didirikan oleh direktur Yayasan Bitcoin Brock Pierce, bersama dengan insinyur perangkat lunak Craig Sellars, dan pengusaha Reeve Collins. Startup Realcoin meletakkan dasar untuk operasi Tether sebelum perubahan nama terjadi.

 

realcoin

 

Tether memiliki hubungan yang menarik dengan platform pertukaran Bitfinex yang berbasis di Hong Kong. Pertukaran tersebut mengintegrasikan Tether ke dalam operasinya pada Januari 2015, tetapi hubungan tersebut telah berada di bawah pengawasan ketat selama beberapa tahun terakhir.

 

Pada November 2017, Tether diduga diretas, dana Tether senilai $31 juta dicuri, yang setelah itu dilakukan hard fork. Pada Januari 2018, Tether menghadapi rintangan lain karena audit yang diperlukan untuk memastikan bahwa cadangan dana nyatanya ada tidak pernah terjadi.

 

Sebaliknya, Tether mengumumkan berpisah dengan perusahaan audit, setelah itu Tether mendapat panggilan pengadilan oleh regulator. Panggilan ini disebabkan karena perusahaan dituduh kurang transparan tentang dana cadangan yang mendukung koin tether.

 

Pada April 2019, Jaksa Agung New York Letitia James menuduh iFinex Inc., perusahaan induk dari Tether Ltd. dan operator pertukaran mata uang kripto Bitfinex, menyembunyikan kerugian sebesar $850 juta dolar dari campuran dana klien dan perusahaan dari investor. Pengajuan pengadilan mengatakan dana ini diberikan kepada entitas Panama bernama Crypto Capital Corp. tanpa kontrak atau perjanjian, untuk menangani permintaan penarikan pelanggan. Bitfinex diduga mengambil setidaknya $700 juta dari cadangan tunai Tether untuk menyembunyikan selisih setelah uang itu hilang.

 

Pada bulan Maret 2019, Tether memperbarui pernyataan pengungkapannya dengan mengklaim bahwa tokennya tidak lagi didukung 100% oleh deposit dolar AS. Tether sekarang didukung 100% oleh dana cadangan, yang mencakup mata uang tradisional dan jumlah kas yang setara dari waktu ke waktu, aset dan piutang lain dari pinjaman yang diberikan oleh Tether kepada pihak ketiga, yang mungkin termasuk entitas terafiliasi.

 

Pada April 2021, Bitfinex dan Tether mencapai kesepakatan dengan Jaksa Agung New York. Kedua perusahaan setuju untuk membayar denda $18,5 juta dan untuk dua tahun ke depan memberikan laporan triwulanan yang akan merinci cadangan Dolar AS Tether.

 

Pada Mei 2021, Tether menerbitkan laporan yang menunjukkan bahwa hanya 2,9% Tether didukung oleh uang tunai, dengan lebih dari 65% didukung oleh surat berharga, seperti “pinjaman aman”, “obligasi perusahaan, dana, dan logam mulia”, dan “investasi lainnya”.

 

Siapa yang Mendirikan Tether?

Tether Limited mengembangkan cryptocurrency menjelang akhir 2014, dengan nama “Realcoin” sebelum rebranding menjadi Tether.

 

Berbasis di British Virgin Islands—sebuah yurisdiksi yang dikenal dengan peraturannya yang tidak ketat—kantor pusat perusahaan berada di Hong Kong. Mereka berbagi sebagian besar tim manajemennya dengan Bitfinex, termasuk CEO, chief strategy officer, dan penasihat umum.

 

Bitfinex adalah perusahaan pertukaran mata uang kripto yang berbasis di Hong Kong yang dimiliki dan dioperasikan oleh iFinex Inc., yang berkantor pusat di Hong Kong dan terdaftar di Kepulauan Virgin Britania Raya. Bitfinex adalah salah satu pertukaran Bitcoin terbesar berdasarkan volume di dunia.

 

bitfinex

 

Brock Jeffrey Pierce (lahir 14 November 1980) adalah seorang pengusaha Amerika, dermawan, dan mantan aktor yang dikenal karena karyanya di industri cryptocurrency. Pierce adalah salah satu pendiri cryptocurrency Tether dengan Reeve Collins dan Craig Sellars pada tahun 2014. Dalam sebuah wawancara pada Juli 2020, Pierce mengatakan keterlibatannya di Tether berakhir pada 2015 tetapi menggambarkan Tether sebagai “salah satu inovasi terpenting dalam mata uang.”

 

Pada tahun 2013, Pierce bergabung dengan Bart bersaudara dan Bradford Stephens dalam mendirikan perusahaan modal ventura Blockchain Capital (BCC). Pierce bekerja dengan Mastercoin, sebuah startup yang mengumpulkan modal melalui Initial Coin Offering (ICO) pada tahun 2013. Pierce terpilih sebagai Direktur Yayasan Bitcoin pada Mei 2014. Namun hanya bertahan selama 1 tahun dan mengumumkan kebangkrutannya pada Juli 2015.

 

brock jeffrey pierce

 

Pada 2015, Pierce menjabat sebagai konsultan teknis untuk sebuah perusahaan di Silicon Valley. Dalam majalah Forbes edisi Februari 2018, Pierce masuk dalam “20 orang terkaya di dunia kripto” dengan perkiraan kekayaan bersih antara $700 juta dan $1,1 miliar.

 

Pierce adalah salah satu pendiri Block.one, yang merilis perangkat lunak EOS.IO. Pada Maret 2018, peran Pierce di Block.one telah berubah menjadi chief strategy officer dan dia mengundurkan diri dari perusahaan bulan itu untuk mengejar pembangunan komunitas.

 

Bagaimana Tether Tetap di $1?

Bagaimana Tether mempertahankan nilainya pada satu dolar semakin menjadi sumber kontroversi. Tether seharusnya dikeluarkan oleh Tether Limited ‘satu banding satu’ ketika pelanggan menyetor dolar AS. Nilai Tether dalam dolar (USDT/USD) berfluktuasi tetapi cenderung tetap sangat dekat dengan satu.

 

Peringkat #3 berdasarkan coingecko.com, Tether memiliki kapitalisasi pasar 81 miliar dolar. Koin yang beredar saat artikel ini ditulis adalah sekitar 80 miliar koin.

 

Kontroversi Tether

Tether adalah stablecoin pertama yang diperkenalkan ke dunia. Pembelian dan pertukaran Tether dengan cepat mendapatkan daya tarik tak lama setelah peluncurannya, dan para skeptis mulai mempertanyakan legitimasi stablecoin. Pertanyaan utama yang diajukan adalah: apakah Tether benar-benar memiliki cadangan dolar AS sebanyak itu untuk menyamai jumlah koin Tether yang beredar?

 

Sedangkan, struktur manajemen Tether secara bertahap menjadi subyek pengawasan. Paradise Papers setebal 13,4 juta halaman bocor pada November 2017 yang mengejutkan dunia karena mengungkapkan bahwa eksekutif tingkat tinggi di belakang Tether Operations Limited dan Bitfinex adalah kelompok orang yang sama. Kedua perusahaan memiliki CEO, CFO, dan Chief Strategy Officer yang sama. Hal ini menimbulkan spekulasi bahwa Tether sebenarnya hanyalah sebuah koin yang digunakan untuk memanipulasi dan menopang harga Bitcoin.

 

Melihat pers negatif yang didapat Tether, pada bulan Maret 2017 bank terkait Tether, Wells Fargo, memutuskan layanannya ke Bitfinex dan Tether. Skandal demi skandal, menyebabkan nilai Bitcoin anjlok pada akhir 2018, tepatnya pada 14 Oktober, USDT jatuh menjadi 86 sen di bursa kripto Kraken, jauh dari rasio 1:1 Dolar AS yang seharusnya.

 

Reputasi Tether telah mendapat pukulan berat selama beberapa tahun terakhir. Stablecoin ini masih ada dan diperdagangkan, dan meskipun harganya melayang jauh dari $1 dari waktu ke waktu, Tether tidak berfluktuasi terlalu dramatis dan masih merupakan kripto yang stabil, setidaknya untuk saat ini.

 

Jadi, apakah Tether aman? Ada sekitar 80 miliar koin Tether yang beredar di pasaran saat ini, tetapi apakah koin itu benar-benar memiliki 80 miliar yang tersimpan di suatu tempat untuk dicocokkan adalah sebuah misteri. Jika Anda berniat membeli beberapa USDT untuk menyimpan aset kripto Anda, ketahuilah bahwa Anda harus melakukan banyak riset sebelumnya.

 

Facebook
Twitter
Telegram
WhatsApp

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Musa Andy

Musa Andy

Seorang investor kripto yang hobi menonton drama kripto

Artikel Lainnya :

Dapatkan Konten Premium dengan Join Membership