Inggris Menolak Rencana untuk Memantau Dompet Digital yang Tidak Dihosting

Inggris, berbeda dengan Uni Eropa, tidak jadi menyetujui usulan yang mengharuskan pengirim aset kripto untuk mengumpulkan informasi tentang penerima yang menggunakan alamat dompet yang dipegang sendiri.

“Alih-alih mengharuskan pengumpulan informasi penerima dan pengirim untuk semua transfer dompet yang dipegang sendiri, bisnis aset kripto hanya diharapkan  mengumpulkan informasi ini untuk transaksi yang diidentifikasi sebagai penambahan risiko keuangan terlarang,” menurut dokumen yang diterbitkan oleh Departemen Keuangan. Keputusan itu diambil setelah meminta tanggapan dari berbagai responden, termasuk akademisi dan pakar industri.

Berita itu mungkin memberikan napas lega bagi mereka yang berfokus pada privasi dari komunitas kripto, banyak dari mereka berbicara menentang tindakan Uni Eropa.

CEO Coinbase Brian Armstrong, pada saat itu, menyebutnya “anti-inovasi, anti-privasi, dan anti-penegakan hukum,” sementara juga menunjukkan persyaratan rumit yang dikenakan pada setiap individu.

Menurut laporan minggu lalu dari Departemen Keuangan, banyak konsultan pemerintah Inggris tampaknya setuju dengan Armstrong. Penentang persyaratan pelaporan potensial terutama berargumen bahwa beban penerapannya akan “secara tidak proporsional” lebih besar daripada efektivitasnya dalam menangani transaksi gelap.

Mereka yang mendukung persyaratan ini mengklaim bahwa transfer antara pihak mana pun harus setransparan antara bisnis aset kripto, dan menganggap transaksi “dompet yang tidak dihosting” berisiko lebih tinggi. Namun, pemerintah tidak setuju, dengan alasan bahwa “tidak ada bukti” dompet yang tidak dihosting mendatangkan risiko yang tidak proporsional.

Pemerintah menambahkan “Banyak orang yang memegang aset kripto untuk tujuan yang sah menggunakan dompet yang tidak dihosting karena kemampuan penyesuaian dan potensi keuntungan keamanannya (misalnya penyimpanan cold wallet).”

Dompet yang tidak dihosting, atau “non-custodial”, adalah dompet di mana pengguna individu mengontrol kunci pribadinya, bukan platform bursa atau perdagangan. Ini memberi pengguna kendali penuh atas dana mereka sendiri, daripada memerlukan izin dari pihak ketiga. 

(Contohnya termasuk MetaMask dan WalletConnect, atau dompet perangkat keras seperti Ledger dan Trezor.)

Pemerintah Kanada sempat bermasalah dengan dompet kepemilikan pribadi, ketika hampir 1 juta dolar Bitcoin ditransfer ke pengunjuk rasa Freedom Convoy. Meskipun berhasil membekukan rekening bank dan platform donasi seperti GoFundMe, pihak berwenang hanya dapat menyita sebagian dana donasi yang tidak dihosting.

Facebook
Twitter
Telegram
WhatsApp

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *