Pemerintah Iran Mematikan Pasokan Listrik untuk Penambangan Kripto Legal

Menurut media lokal Arz Digital, sehari sebelumnya, Rajabi Mashhadi, juru bicara Kementerian Energi Iran, mengatakan bahwa entitas tersebut akan memotong pasokan listrik ke semua perusahaan penambangan kripto berizin negara itu pada awal Juli.

Mengutip defisit listrik yang diantisipasi sejak puncak musim panas, Mashhadi menyatakan, “Saat ini ada 118 pusat ekstraksi [mata uang digital] resmi di negara ini, yang harus memutus pasokan listrik mereka dari jaringan nasional mulai awal Juli.”

“Pekan lalu, konsumsi listrik negara itu mencatat rekor tertinggi sepanjang masa sebesar 62.500 megawatt (MW) selama konsumsi puncak, itu merupakan angka yang signifikan. Menurut perkiraan, kebutuhan konsumsi minggu ini akan melebihi 63.000 MW, yang berarti kita harus membatasi pasokan listrik.”

Langkah ini dilakukan setelah Kementerian Energi negara itu melaporkan kenaikan yang mengecewakan sebesar 1,2 gigawatt (GW) untuk kapasitas pembangkit listriknya pada tahun 2021. Ini jauh di bawah proyeksi kenaikan sebesar 3,5 GW, yang menyebabkan defisit penggunaan daya.

Karena sanksi internasional, Iran kekurangan investasi yang dibutuhkan dalam kapasitas pembangkit listrik dan produksi gas alam untuk memenuhi konsumsi. Di sisi lain, permintaan melonjak sebagian karena harga listrik negara yang sangat rendah. Rata-rata biaya listrik rumah tangga di Iran hanya 0,005 dolar per kilowatt-jam (kWh), sebagian kecil dari 0,024 dolar per kWh di tetangganya Irak dan 0,159 dolar per kWh di Amerika Serikat. Untuk alasan politik, pemerintah Iran menghabiskan lebih dari 60 miliar dolar per tahun dalam subsidi tidak langsung untuk menurunkan harga listrik.

Menurut Universitas Cambridge, Iran menyumbang 0,12% dari tingkat hash jaringan Bitcoin (BTC) dan sebelumnya berada di antara 10 negara teratas di dunia berdasarkan produktivitas penambangan BTC. Namun, pangsa pasar penambangan Bitcoin turun dari puncaknya sebesar 4% di tahun-tahun sebelumnya, sebagian karena kekurangan daya yang parah pada musim panas 2021.

Facebook
Twitter
Telegram
WhatsApp

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *