PayPal Meluncurkan Stablecoin PYUSD untuk Pembayaran

stablecoin paypal

Pada tanggal 7 Agustus, perusahaan teknologi keuangan Amerika, PayPal, meluncurkan stablecoin baru bernama PayPal USD (PYUSD).

Stablecoin yang dipatok pada dolar AS ini akan diterbitkan oleh Paxos Trust Co. dan sepenuhnya didukung oleh deposito dolar AS, Surat Utang Jangka Pendek, dan instrumen serupa lainnya yang setara dengan uang tunai. Stablecoin ini dibangun di atas platform Ethereum dan “dirancang untuk pembayaran digital dan Web3,” dengan perusahaan menyatakan bahwa layanan stablecoin ini akan segera tersedia untuk pelanggan di Amerika Serikat.


Kompatibilitas PayPal USD dengan pertukaran kripto, aplikasi Web3, dan dompet kripto. Sumber: PayPal

PYUSD akan selalu dapat ditukarkan dengan dolar AS, dapat ditukar dengan kripto lain di PayPal, dan dapat ditransfer antara PayPal dan Venmo. Perusahaan mengklaim bahwa PYUSD akan segera tersedia sebagai metode pembayaran untuk berbagai pembelian.

Peluncuran stablecoin oleh PayPal dapat mempercepat upaya perusahaan untuk menjadi raksasa pembayaran kripto, inisiatif yang dimulai oleh perusahaan pada tahun 2020 setelah memberi ruang bagi pembayaran kripto di platformnya.

PayPal memiliki lebih dari 350 juta pengguna aktif dan sudah memungkinkan pengguna di Amerika Serikat dan Inggris membeli, menjual, dan menyimpan Bitcoin (BTC), Ether (ETH), Bitcoin Cash (BCH), dan Litecoin (LTC) sambil juga memungkinkan pembayaran dengan aset-aset tersebut.

CEO PayPal, Dan Schulman, berharap stablecoin baru ini akan menjadi bagian dari infrastruktur pembayaran secara keseluruhan. Perusahaan pertama kali mengkonfirmasi rencana peluncuran stablecoin kripto pada Januari 2022, dengan mengklaim akan bekerja sama dengan regulator yang relevan.

Perusahaan mengklaim bahwa lingkungan regulasi seputar stablecoin di Amerika Serikat sedang secara perlahan “menuju lebih jelas,” dan oleh karena itu, ada permintaan untuk stablecoin alternatif daripada yang saat ini tersedia di pasar.

Tanggapan CTO Tether

Raksasa pembayaran PayPal meluncurkan stablecoin dan hal itu tidak berdampak pada USDT dalam bentuk apapun, kata CTO Tether, Paolo Ardoino.

“Kami tidak mengharapkan dampak apa pun pada USDT,” kata Ardoino. Itu karena stablecoin PayPal (PYUSD) diluncurkan di Amerika Serikat, di mana Tether tidak melayani pelanggan, kata Ardoino. Namun, ketika ditanya bagaimana jika PYUSD diluncurkan di pasar internasional, Ardoino mengatakan bahwa hal itu akan berdampak positif bagi industri kripto secara umum.

“Ini menarik. Stablecoin lain di Amerika Serikat. Ini bisa mengakibatkan pengikisan pendapatan untuk pembayaran yang sebagian besar telah membesarkan Mastercard dan Visa. Ini juga akan membantu industri tumbuh lebih lanjut dan mendorong regulasi yang bijaksana,” tambahnya.

Cara lain peluncuran PYUSD dapat membantu Tether adalah dengan mempengaruhi persaingan Tether. “Ini mungkin berarti penurunan lebih lanjut dari kompetitor kami yang sangat fokus pada Amerika Serikat,” katanya, mungkin memberi petunjuk pada stablecoin USDC dari Circle sebagai saingan. “Tether justru fokus pada pasar-pasar baru dan negara-negara berkembang.”

Facebook
Twitter
Telegram
WhatsApp

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *