Integrasi Solana Pay dengan Shopify

Solana Pay, sebuah protokol pembayaran desentral oleh Solana Labs, telah mengintegrasikan plugin-nya dengan Shopify, memungkinkan jutaan bisnis di platformnya untuk menggunakan Solana Pay sebagai metode pembayaran.

Solana Pay diluncurkan pada Februari 2022 dan dibangun di atas blockchain Solana. USDC, stablecoin terbesar kedua dengan kapitalisasi pasar $25,9 miliar, akan menjadi opsi pembayaran awal untuk integrasi ini, kata Josh Fried, pengembang bisnis dan kemitraan di Solana Foundation.

Pemilihan USDC sebagai stablecoin pertama ini disengaja. Kebanyakan pedagang mungkin lebih bersedia menerima sesuatu yang begitu erat terkait dengan dolar. USDC juga lebih teregulasi daripada banyak altcoin, dan konsumen pada umumnya sudah terbiasa bertransaksi dengan dolar digital. Tapi protokol ini akan mempertimbangkan penambahan aset kripto seperti SOL di masa depan, kata Fried.

Shopify menyumbang 10% dari total niaga elektronik AS dan aktivitas ekonomi global senilai $444 miliar, menurut situs webnya. Ekosistem Solana memiliki lebih dari 11,5 juta akun aktif; Solana Pay telah diadopsi oleh nama-nama besar di dunia kripto seperti Circle dan Phantom serta pemroses pembayaran seperti Checkout.com dan Citcon.

“Beberapa orang berpendapat bahwa aplikasi paling menarik untuk kripto belum muncul, tapi sebenarnya sudah ada: itu adalah pembayaran,” kata Fried. “[Semua orang] seharusnya fokus pada hal ini.”

Biaya pemrosesan kartu kredit biasanya menghabiskan antara 1,5% hingga 3,5% dari setiap transaksi bisnis, tapi menggunakan opsi Solana Pay praktis “bebas biaya,” kata Fried. Biaya rata-rata per transaksi di blockchain Solana adalah $0,00025, atau Rp3,8. Tentu saja, Solana pernah mengalami masalah downtime (waktu henti) di masa lalu, yang merupakan sebuah risiko besar. Tapi blockchain ini melaporkan uptime (waktu aktif) 100% pada kuartal ke-2 dan sejauh kuartal ke-3 ini, jadi keadaan semakin membaik. Perlu dicatat bahwa Shopify juga memasuki ranah kartu kredit pada bulan Juli dengan meluncurkan kartu kredit bisnisnya sendiri untuk para pedagang.

Integrasi ini juga dapat membantu para pedagang mengatur program loyalitas dengan “sedikit pengembangan,” kata Fried. Sistem imbalan ini bisa sesederhana meluncurkan token loyalitas NFT yang akan diberikan ketika seorang konsumen melakukan pembayaran, dan jika mereka kembali untuk membeli sesuatu lagi dan menggunakan Solana Pay, toko dapat memberi mereka diskon.

Beberapa tim dan merek yang berfokus pada kripto seperti Helius, Mad Lads, dan MonkeDAO juga telah setuju untuk mengintegrasikan Solana Pay di etalase Shopify mereka, kata Fried. Setiap dompet kripto yang berpusat pada Solana yang terintegrasi dengan Solana Pay, seperti Phantom, Solflare, dan Glow, akan bisa terhubung ke plugin ini.

Shopify juga tidak asing dengan opsi pembayaran kripto. Pada bulan Februari, Shopify meluncurkan sejumlah alat dan fitur perdagangan yang menggunakan blockchain untuk membantu pedagang membangun aplikasi dengan akses berdasarkan token. Shopify sudah terintegrasi dengan aplikasi pembayaran lain seperti Coinbase Commerce, Strike, Crypto.com, dan BitPay.

Secara umum, Solana Labs melihat blockchain mereka “sangat cocok untuk pembayaran,” kata Fried. Tidak ada perantara, biaya bank, pembatalan transaksi, dan waktu penahanan, katanya. “Anda memerlukan kecepatan pada titik pembayaran untuk pedagang. Tidak ada yang ingin duduk di sebuah situs web menunggu transaksi dompet. Demikian pula di kasir toko, bisakah Anda membayangkan menunggu tiga menit agar pembayaran Anda berhasil? Tidak ada yang ingin melakukan hal itu.”

Facebook
Twitter
Telegram
WhatsApp

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *