Tanpa Ini, Bitcoin Gagal & Mati!

Kenapa Bitcoin sukses bertahan 15 tahun sejak kelahirannya? Apakah ini menjamin dia akan terus berhasil selamanya ke masa depan?

Sebenarnya tidak. Hari ini kita bahas 1 hal krusial, yang tanpanya… Bitcoin akan gagal dan mati!

Blockchain 101: Aturan Protokol

Devs Ethereum sering dituduh mengubah-ubah aturan “permainan”.

  • Di mata kelompok orang yang memandang spek blockchain itu sempurna, ini adalah kritik yang valid.
  • Tapi, aturan itu tidak menentukan cara bermain—aturan menentukan bagaimana permainan dapat dimainkan.

Aturan menguraikan solusi, kombinasi tersirat dari semua tindakan yang mungkin. Strategi pemain yang menentukan alur permainannya.

Strategi ini terus berevolusi, mencari celah eksploitasi dan perilaku yang tidak diinginkan secara terus-menerus.

Ketika asumsi terbukti invalid, bukannya perubahan aturan WAJIB?

Ada nggak teknologi yang berguna di hidup kalian, yang tidak pernah melalui update sama sekali dari belasan tahun lalu?

Masa Depan Bitcoin & Ethereum

Hari ini kita akan membahas masa depan blockchain utama, seperti Bitcoin dan Ethereum. Keduanya pernah menghadapi dan akan terus menghadapi banyak tantangan. Jalan Bitcoin tidak se-immutable yang dipercaya pengikut garis kerasnya.

Kita diskusi singkat bug inflasi Bitcoin, masalah tahun 2106, kelahiran Ordinals, dan ketidakpastian model keamanan Bitcoin dalam jangka panjang.

1. Bug Inflasi Bitcoin

Waktu Bitcoin masih muda dan centralisedbug kode protokol yang disebabkan integer overflow (user memasukkan angka yang lebih banyak daripada rancangan protokol) mencetak lebih dari 100 Miliar BTC.

Karena sentralisasi hash rate, Satoshi membangun soft-fork darurat dan menggiring miners untuk mengabaikan chain yang paling panjang (ini sangat tabu di Bitcoin zaman sekarang). Satoshi dan miners menulis ulang sejarah blockchain Bitcoin, dan mengubah riwayat beberapa jam blockchain ini secara permanen.

Intinya, orang dalam menyerang blockchain yang valid untuk memulihkan sesuatu yang valid. Langkah strategis! Kalau tidak BTC sekarang suplainya tidak hanya 21JT.

2. Masalah Tahun 2106

Basis kode Bitcoin tidak dirancang baik dan sekarang ada warisan kode lama yang sangat sulit untuk diperbaiki. Contoh yang paling penting adalah bug 2106.

Ini adalah stempel waktu di kode inti Bitcoin yang akan mengalami overflow dan menghentikan jaringan Bitcoin dalam waktu sekitar 84 tahun lagi. Satu-satunya solusi adalah hard-fork yang tidak kompatibel dengan versi Bitcoin saat ini… yang mana Bitcoiners garis keras bilang tidak akan pernah mereka lakukan.

Kalau tidak diperbaiki dengan hard-fork pada 7 Februari 2106, blockchain Bitcoin akan mati dan berhenti memproses blok. Tidak ada pilihan lain.

    Ordinals adalah contoh bagus lainnya

    Hal yang legal dan sesuai aturan protokol Bitcoin, tapi benar-benar muncul tidak terduga di blockchain ini.

    Amarah Bitcoiners garis keras telah mereda. Tapi, kilas balik ke bulan Maret 2023, ada buanyak sekali yang mau menyingkirkan mereka keluar dari protokol Bitcoin.

    https://twitter.com/ercwl/status/1633166395922939913?s=20

    Soal Kebijakan Moneter

    Bitcoin menghadapi pertanyaan serius tentang stabilitas jaringan. Struktur imbalan mining-nya transisi dari subsidi yang sangat mudah ditebak… ke imbalan dari fee transaksi yang luar biasa volatil.

    Selama varian biaya antarblok tumbuh lebih besar daripada subsidinya, miners kehilangan insentif untuk selalu membangun chain yang terpanjang. Risiko reorganisasi blok meroket.

    Entah kita yang menderita jaringan Bitcoin turun kualitas jadi buruk, atau struktur imbalannya dimodifikasi… ya itu pilihan yang akan diputuskan berpuluh-puluh tahun dari sekarang.

      Realitanya, tidak ada blockchain yang memiliki aturan sempurna. Teknologi itu bertumbuh dan berkembang. Tidak ada yang namanya Bitcoin itu sempurna, udah kayak mendewakan Tuhan aja.

      Menurut opini kami, komunitas Ethereum itu lebih valid karena tidak memprioritaskan ilusi bahwa blockchain itu murni, suci, dan penciptanya genius hingga memprediksi kebutuhan masa depan.

      Komunitas Bitcoin yang saya suka itu yang terbuka meneliti masa depan blockchain ini, daripada yang hanya berfokus goreng harga BTC. Daripada follow influencers maximalist, saya lebih respect figur Bitcoiners kayak Eric WallUdi Wertheimer, dan Nic Carter.

      Kode, sama seperti hukum, perlu update agar tetap relevan dengan realita saat ini. Maxis yang berpikir kode bisa berjalan selamanya tanpa modifikasi itu pasti tidak paham teknologi.

      Ethereum tidak takut dengan perubahan protokol. Iya jelas ada risiko tambahan, tapi tidak berubah pun juga ada risikonya tersendiri. Protokol Ethereum berubah terus. Kebijakan moneter ETH sudah jauh dari kelahirannya pada Juli 2015:

      Namun, topik penting lainnya di Ethereum saat ini adalah optimisasi jaringan. Topik teknis kayak PBS (Proposer-Builder Separation), adopsi besar Protokol Likuid Staking, dan banyak lagi.

      Rekap dan Kesimpulan

      Ada hal-hal yang tidak dilihat protokol, tapi ia peduli. Pandangan ini salah di mata “absolut”, bahwa protokol itu hanya yang dilihatnya saja.

      Hal yang tidak dilihatnya, tapi ia pedulikan… ada di ekspektasi semua pihak yang terlibat. Mulai dari validator, user, dan semua orang yang ada di dalamnya. Manusia yang secara luas dirujuk sebagai “komunitas”.

      Seeing like a protocol – Barnabé Monnot

      Sebagai komunitas, pilihan yang diputuskan ada di tangan kita. Jaringan Bitcoin sebaiknya gimana, dan tanggung jawab apa yang bergantung pada konsensus sosial.

      Dari keputusan itulah muncul kesadaran. Bahwa di balik kode ada manusia. Di balik sebuah teknologi ada lapisan sosialnya.

      Waktu ada masalah, timbangannya harus seimbang dan aturan harus diubah. Semua untuk mengoptimalkan kesehatan ekosistem dalam jangka panjang.

      1 hal krusial, yang tanpanya Bitcoin akan gagal dan mati adalah komunitas. Lapisan sosial itu bagian terpenting dari sebuah teknologi yang terdistribusi global. Jangan mendewakan sesuatu yang tidak punya komunitas HIDUP.

      Facebook
      Twitter
      Telegram
      WhatsApp

      Leave a Reply

      Your email address will not be published. Required fields are marked *

      Picture of David

      David

      Seorang analis on-chain yang gemar meneliti infrastruktur Web3 pula

      Artikel Lainnya :

      Dapatkan Konten Premium dengan Join Membership