Arbitrum Memecah Suara Tata Kelola Setelah Komunitas Memberikan Respons Negatif

Penyedia solusi lapisan 2 Ethereum, Arbitrum, menarik kembali sistem pemungutan suara tata kelolanya setelah mendapat penolakan dari pemegang token.

Pada tanggal 2 April, Yayasan Arbitrum men-tweet bahwa proposal tata kelolanya, AIP-1, “kemungkinan besar tidak akan lolos” dan menambahkan bahwa mereka “berkomitmen untuk mengatasi umpan balik yang diterima dari komunitas.”

Tindakan ini akan memecah paket tata kelola yang sedang diperdebatkan menjadi segmen-segmen yang lebih kecil. Tim Arbitrum mencatat:

“AIP-1 terlalu besar dan mencakup terlalu banyak topik. Kami akan mengikuti saran DAO dan memecah AIP menjadi bagian-bagian. Ini akan memungkinkan komunitas untuk membahas dan memberikan suara pada sub-bagian yang berbeda.”

Keputusan ini diambil setelah pada akhir pekan kemarin terjadi protes dari komunitas atas pemungutan suara “ratifikasi” yayasan untuk keputusan yang sudah diambil. Proposal tersebut akan memberikan kontrol atas 750 juta token Arbitrum (ARB) senilai sekitar $1 miliar kepada Yayasan Arbitrum, sebuah perusahaan yang terpusat.

Para kritikus, seperti pendukung keuangan terdesentralisasi Chris Blec, berpendapat bahwa proposal tersebut adalah “pertunjukan teater desentralisasi.”

Yayasan tersebut menyatakan bahwa 750 juta token yang diterima akan dipilih dalam AIP miliknya sendiri. “Kami sedang mencari opsi untuk menambah akuntabilitas,” kata mereka, sambil menambahkan, “misalnya, periode vesting selama 4 tahun. Selain itu, token yang dipegang oleh Yayasan tidak dapat digunakan untuk memberikan suara.”

Selain itu, akan ada proposal anggaran, di mana yayasan akan mengusulkan laporan transparansi “untuk membuat komunitas menyadari bagaimana dana tersebut digunakan dari waktu ke waktu.”

Program Special Grants kurang jelas dan kurang melibatkan DAO, menurut yayasan. Program ini akan berganti nama menjadi “Ecosystem Development Fund” (“Dana Pengembangan Ekosistem”) dengan penjelasan tentang bagaimana dana tersebut akan digunakan untuk keuntungan ekosistem Arbitrum.

Proposal Peningkatan Arbitrum baru akan dikeluarkan “awal minggu ini,” demikian disimpulkan oleh yayasan tersebut.

Akibat dari kejadian ini, menurut CoinGecko, harga token ARB mengalami penurunan besar-besaran pada akhir pekan, turun 18% dari $1,40 menjadi $1,15 pada sesi perdagangan pagi di Asia tanggal 3 April.

Facebook
Twitter
Telegram
WhatsApp

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *