Otoritas Korea Selatan Menyita Aset Senilai $160 Juta yang Terkait dengan Karyawan Terra

Kantor Jaksa Agung Distrik Selatan Seoul dilaporkan menyita aset senilai sekitar $160 juta dari delapan orang yang terkait dengan keruntuhan Terraform Labs, termasuk salah satu pendirinya, Daniel Shin.

Menurut laporan dari media Korea Selatan KBS pada 3 April, pihak berwenang menyita sekitar 210 miliar won – sekitar $160 juta pada saat artikel ini ditulis – dalam bentuk properti seperti real estat, yang terkait dengan mantan karyawan Terra. Jaksa dilaporkan mengambil alih rumah dan properti yang dimiliki oleh mantan Wakil Presiden Terra, Kim Mo, dan seorang eksekutif yang tidak disebutkan namanya senilai sekitar $60 juta dan $31 juta.

“Kami masih menyelidiki status kepemilikan properti dari para tersangka, dan kami berencana untuk melakukan pengumpulan untuk mengamankan properti yang telah dikonfirmasi di masa depan guna memulihkan hasil kejahatan dan memulihkan kerugian,” kata juru bicara tim jaksa.

Tindakan jaksa diduga bertujuan untuk mencegah mantan karyawan Terra untuk membuang aset dalam upaya untuk memastikan mereka menjadi bagian dari proses pidana. Pada bulan November, pihak berwenang melakukan tindakan serupa dengan menyita rumah Daniel Shin di Seoul, namun dikabarkan masih menyelidiki aset lain yang diduga terkait dengan pendiri Terra tersebut.

Saat artikel ini diterbitkan, tidak ada pengadilan di Korea Selatan yang mengeluarkan surat perintah penangkapan untuk Shin. Laporan tersebut juga tidak menyebutkan aset kripto yang disita sebagai bagian dari penyelidikan.

Setelah beberapa bulan tanpa pengetahuan publik yang pasti tentang keberadaannya setelah kejatuhan platform Terra, salah satu pendirinya, Do Kwon, ditangkap di Montenegro pada bulan Maret kemarin. Menteri Kehakiman Montenegro, Marko Kova─Ź, mengumumkan pada tanggal 29 Maret bahwa pemerintah setempat telah menerima permintaan dari Amerika Serikat dan Korea Selatan mengenai penangkapan Do Kwon.

Facebook
Twitter
Telegram
WhatsApp

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *