Babel Finance Menangguhkan Penarikan Dana Setelah Adanya “Tekanan Likuiditas Tidak Biasa”

Manajer aset yang berbasis di Hong Kong, Babel Finance, adalah salah satu perusahaan pemberi pinjaman aset kripto yang baru mengalami beberapa masalah serius di tengah penurunan pasar yang sedang berlangsung.

Pada hari Jumat, Babel Finance secara resmi mengumumkan penangguhan sementara penebusan dan penarikan produknya, dengan alasan “tekanan likuiditas yang tidak biasa.”

“Baru-baru ini, pasar kripto telah melihat fluktuasi besar, dan beberapa institusi di industri telah mengalami peristiwa risiko yang konduktif,” sebuah pernyataan di situs web Babel Finance mengatakan demikian.

Perusahaan mengatakan bahwa itu berada dalam komunikasi yang erat dengan “semua pihak terkait” tentang masalah ini dan melakukan yang terbaik untuk melindungi pelanggannya.

Baca juga: “Celsius Menangguhkan Penarikan Dana dari Platformnya

“Babel Finance mengambil tindakan untuk melindungi kepentingan klien kami dengan sebaik-baiknya. Kami menjalin komunikasi yang erat dengan semua pihak terkait dan akan membagikan pembaruan tepat waktu,” kata juru bicara perusahaan dalam sebuah pernyataan kepada Cointelegraph.

Didirikan pada tahun 2018, Babel Finance adalah penyedia layanan keuangan aset kripto utama, menawarkan pinjaman kripto, manajemen aset, dan layanan pembiayaan kepada investor institusi. Portofolio perusahaan itu menghasilkan 8 miliar dolar dalam volume rata-rata perdagangan bulanan. Pada awal Mei 2022, Babel mengumpulkan 40 juta dolar dalam putaran pendanaan Seri A yang dipimpin oleh perusahaan seperti Zoo Capital, Sequoia Capital China, Dragonfly Capital, dan Tiger Global Management.

Dengan menghentikan penarikan, Babel Finance bergabung dengan daftar perusahaan pemberi pinjaman kripto yang mengalami masalah besar karena kondisi pasar saat ini. Platform staking dan pinjaman crypto, Celsius, menjadi salah satu perusahaan pertama yang memberi sinyal krisis pinjaman kripto yang sedang berlangsung, secara resmi menghentikan penarikan pada platformnya pada hari Senin.

Baca juga: “Rp 6 Triliun Terlikuidasi, Tiga Panah Ibukota Terancam Bangkrut

Facebook
Twitter
Telegram
WhatsApp

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *