CZ Mengaku Bersalah, Mundur Sebagai CEO Binance

Dalam puncak salah satu investigasi paling dinanti dalam sejarah industri kripto, pendiri dan CEO Binance, Changpeng “CZ” Zhao, setuju pada hari Selasa untuk mundur dan mengaku bersalah karena dengan sengaja melanggar Undang-Undang Bank Secrecy (Kerahasiaan Finansial).

Binance, bursa kripto terbesar di dunia berdasarkan volume, juga setuju untuk mengaku bersalah dan membayar denda dan restitusi sebesar $4,3 Miliar. Ini merupakan salah satu pembayaran terbesar yang pernah diterima oleh Departemen Kehakiman AS dari sebuah perusahaan korporasi, kata Jaksa Agung Merrick Garland. Secara terpisah, CZ akan membayar $50 Juta atas pelanggarannya. Binance juga setuju untuk mempertahankan pengawas kepatuhan yang independen selama tiga tahun.

Garland dan Menteri Keuangan Janet Yellen muncul bersama untuk mengumumkan rincian penyelesaian ini. Kepala CFTC (Komisi Perdagangan Berjangka Komoditas), Rostin Benham, juga hadir.

“Binance telah menjadi bursa kripto terbesar di dunia sebagian karena kejahatan yang dilakukannya — sekarang membayar salah satu denda korporasi terbesar dalam sejarah Amerika Serikat,” kata Garland. “Pesan ini seharusnya jelas: menggunakan teknologi baru untuk melanggar hukum tidak membuat Anda menjadi penggebrak inovasi, tapi menjadikan Anda seorang penjahat.”

CZ mengaku bersalah karena dengan sengaja melanggar Undang-Undang Bank Secrecy. Dia memberikan pengakuan bersalahnya secara langsung di Amerika Serikat pada hari Selasa, menurut Garland.

Binance terlibat dalam upaya yang disengaja dan terhitung untuk mendapatkan keuntungan dari pasar AS sambil menghindari pengendalian regulasi yang ada di sana, kata Garland. Dia juga mengatakan bahwa Binance “mengakomodasi para penjahat” di seluruh dunia.

Binance memalingkan “mata buta pada kewajiban hukumnya demi keuntungan,” kata Yellen. “Kegagalan yang disengaja memungkinkan uang mengalir kepada teroris, penjahat siber, dan penyalahguna anak melalui platformnya,” tambahnya.

Dalam pernyataan di X (Twitter), Binance menulis bahwa “Kami telah mencapai penyelesaian dengan beberapa lembaga AS terkait investigasi mereka. Ini memungkinkan kami untuk membuka lembaran baru yang menantang dan transformatif, yang telah membantu kami menjadi lebih kuat dan lebih aman.”

Kejatuhan Besar

Dua setengah minggu setelah Sam Bankman-Fried dinyatakan bersalah atas tujuh tuduhan penipuan, konspirasi, dan pencucian uang… penyelesaian ini menandai kejatuhan luar biasa bagi CZ, yang bersama dengan SBF telah menjadi perwujudan miliaran dolar yang bisa dihasilkan dalam bisnis aset digital.

Binance, bursa kripto terbesar di dunia dengan volume perdagangan harian sekitar $9 Miliar, telah lama dikabarkan sedang dalam investigasi pidana. Kasus ini muncul saat kepercayaan sedang pulih di pasar kripto, terutama karena antisipasi bahwa regulator AS akan menyetujui ETF Spot untuk Bitcoin.

Koin BNB yang terkait dengan Binance turun sekitar 9% setelah Departemen Kehakiman mengatakan rencananya untuk mengumumkan “tindakan kripto yang signifikan”, tapi sedikit pulih setelah The Wall Street Journal melaporkan bahwa salah satu tindakan tersebut akan berupa penyelesaian dengan Binance. BNB sekarang turun sekitar 4% sepanjang tahun ini. Setelah konferensi pers, nilai BNB dan Bitcoin relatif tidak berubah.

Binance mengumumkan bahwa CEO baru perusahaan akan menjadi Richard Teng, mantan Kepala Global Pasar Regional Binance. Sebelum bergabung dengan Binance, Teng menjabat sebagai CEO Otoritas Regulasi Layanan Keuangan di Abu Dhabi Global Market, Direktur Regulasi di Singapore Exchange (SGX), dan Direktur Keuangan Korporasi di Otoritas Moneter Singapura.

Dalam sebuah twit, Teng mengatakan bahwa ia akan bekerja sama dengan regulator untuk “menegakkan standar tinggi secara global yang mendorong inovasi sambil menyediakan perlindungan konsumen yang penting.”

CZ mengucapkan selamat kepada penggantinya dan kemudian mengakhiri dengan mengatakan bahwa ia akan “tetap tersedia untuk tim untuk berkonsultasi jika diperlukan, sesuai dengan kerangka yang diatur dalam perjanjian pengakuan bersalah.”

https://twitter.com/cz_binance/status/1727063503125766367?s=20

Transparansi dan Penipuan

Penyelesaian ini dapat menguatkan sentimen bahwa kripto tetap menjadi pasar yang tidak teratur yang terbelah oleh kekurangan-kekurangan yang seharusnya diselesaikan oleh teknologi blockchain — yaitu transparansi dan penipuan.

Berita tentang Binance muncul hanya dua setengah minggu setelah SBF dinyatakan bersalah atas tuduhan terkait skemanya untuk merampok dana pelanggan di FTX, bursa kripto yang ia dirikan, untuk menutupi kerugian investasinya. Sementara itu, lembaga pemerintah AS telah mengejar sepasang tindakan perdata terhadap Binance dan CZ pada awal tahun ini.

Pada bulan Maret, CFTC AS menuduh Binance, CZ, dan Samuel Lim (mantan direktur kepatuhan Binance) bahwa mereka telah menghindari hukum federal dan mengoperasikan bursa ilegal. Gugatan itu menggambarkan organisasi yang secara rutin mengabaikan praktik jujur dan gagal mematuhi aturan antipencucian uang.

CFTC juga mengatakan bahwa Binance melanggar hukum dengan tidak mendaftarkan aset digital sebagai komoditas, karena melayani pelanggan AS. Kemudian pada bulan Juni, SEC (Komisi Bursa dan Sekuritas) AS menuduh CZ dan entitas Binance dengan tuduhan serupa.

SEC mengklaim bahwa Binance dan CZ menghasilkan $11,6 Miliar pendapatan dari pelanggan AS tanpa memiliki lisensi, dan bahwa perusahaan dan afiliasinya di AS mengalihkan miliaran aset pelanggan ke dana investasi yang dikendalikan oleh CZ, mirip dengan tuduhan yang diajukan terhadap SBF.

Binance Menyangkal Tuduhan

Binance dan CZ menyangkal tuduhan SEC dan mengatakan bahwa lembaga tersebut telah lalai dalam bernegosiasi mengenai potensi penyelesaiannya.

Pada bulan September, Binance mencoba untuk meminta agar gugatan SEC terhadapnya dibatalkan, dengan berpendapat bahwa lembaga tersebut “berusaha mencapai regulasi kripto yang komprehensif melalui litigasi”. SEC menanggapi pada bulan Oktober dengan menyebut argumen Binance “absurd.”

Dengan menuduh Binance dan CZ, jaksa menantang organisasi dan CEO paling berpengaruh dalam industri aset digital global. Bursa terpusat ini memiliki lebih dari $73 Miliar aset dan menjalankan perdagangan untuk investor dalam lebih dari 350 kripto, menurut CoinMarketCap. Departemen layanan pelanggannya berbicara dalam 40 bahasa. Pada akhir kuartal ketiga, Binance memegang 44% pangsa pasar di antara bursa-bursa kripto.

Perusahaan yang berusia enam tahun ini jauh lebih dari sekadar bursa tempat investor membeli dan menjual Bitcoin, Ether, NFT, dan aset digital lainnya. Binance adalah pasar keuangan dengan berbagai produk mulai dari derivatif untuk investor institusional hingga kartu kredit dan debit, dompet, serta layanan kustodian. Bahkan, Binance memiliki divisi amal yang “menggerakkan blockchain untuk kebaikan.”

Namun, tidak seperti bursa tradisional Nasdaq atau Bursa Efek Indonesia, Binance tidak diatur secara ketat. Itu sebagian besar adalah kesengajaan, kata regulator.

“Mereka memikirkan tentang markas pusat, kantor, rekening bank, registrasi, dan sebagainya. Tapi, saat ini Anda dapat menjalankan organisasi mungkin tanpa semua itu.” — CZ Binance, Wawancara Decrypt pada 2021

Binance tidak memiliki kantor pusat dan mempertahankan karyawan di ruang kerja bersama di seluruh dunia. CZ juga mengelola serangkaian entitas operasional di lebih dari 100 negara.

Pemeriksaan Regulasi

Model bisnis yang rumit dan ada di mana-mana ini menarik perhatian regulator. SEC menyebut Binance sebagai “jaringan entitas korporasi yang tidak transparan” dalam gugatan terhadap perusahaan tersebut.

Memang, Binance tidak banyak membagikan detail performa finansial, neraca keuangan, atau struktur perusahaannya. Walaupun CZ berjanji bahwa Binance akan memprioritaskan kepatuhan terhadap regulasi pada tahun 2023, ia juga mendorong pendukungnya untuk mengabaikan kritik.

Simak twit Republik Rupiah di bawah ini untuk merekap lika-liku perjalanan Binance, BinanceUS, dan CZ dalam menghadapi regulator AS sejak tahun 2017 👇

https://twitter.com/RepublikRupiah/status/1727169584623706476?s=20

Kesimpulan Penutup

Departemen Kehakiman AS kemungkinan besar punya kesempatan untuk “membunuh” Binance, tapi tidak sampai hati. Binance didenda $4,3M yang mampu mereka cukupi, sambil memaksa CZ untuk mundur dari jabatan CEO dan menghadapi tuntutan pidana sementara kepemilikan perusahaan tetap di tangannya.

Menurut opini Conor di twit di bawah ini, Binance dapat membayar denda besar ini tanpa perlu menjual aset kripto sedikit pun.

Selama satu tahun terakhir, Binance telah membagikan bukti cadangan aset secara bulanan. Ini bukan data mutlak yang menyatakan kesehatan operasi bisnisnya, tapi jumlah $65M adalah situasi yang jauh lebih baik daripada FTX.

Ingin melacak aset-aset Binance di blockchain secara waktu nyata dan gratis? Langsung manfaatkan Dasbor Portofolio Nansen!

Jumlah aset sebesar $65M ini merasakan dampak sedikit penurunan pasca-CZ mundur. Selain likuiditas yang meninggalkan bursa ini, ada faktor lain juga seperti menurunnya harga aset-aset kripto. Sebelumnya, Binance tampak mampu menangani arus keluar yang besar.

Namun, transparansi Proof-of-Reserve Binance dapat lebih ditingkatkan lagi secara umum. Berikut adalah poin-poin kekurangannya:

  • Verifikasi aset secara kriptografis. Masih tidak jelas apakah alamat yang tercantum hanya daftar semata atau memang dimiliki oleh Binance (siapa yang menanda tangani alamat-alamat tersebut?)
  • Tanggung jawab liabilitas yang kredibel. Artinya menjelaskan pinjaman, akun margin, dan semua bentuk utang serta tanggung jawab keuangan lainnya.
  • Pengawasan auditor pihak ketiga. Situs web mengklaim ini dilakukan, tapi tidak ada laporan eksternal mana pun. Bahkan auditor Big 4 tidak ingin terlibat dengan mereka.
  • Perlakuan terhadap dana klien. Tidak ada kejelasan cara Binance mengelola dana nasabah. Mereka tidak pernah berani menjawab pertanyaan tentang modal operasi dan dana nasabah yang dijadikan satu (sama seperti yang dilakukan oleh FTX dan Alameda).
  • Tidak jelas domisilinya. Yurisdiksi mana yang meregulasi Binance? Tidak jelas apakah mereka berbasis di sebuah tempat dengan lingkungan hukum yang stabil dan berfungsi.

Republik Rupiah selalu mengutarakan kurangnya rasa percaya terhadap Binance di bawah kepemimpinan CZ. Salah satu episode YouTube kami membahas tentang ‘red flags’ Binance beberapa bulan terakhir.

CZ telah melakukan kesalahan-kesalahan, dan saya senang mendengar pengakuannya. Menurut saya, ini adalah skenario terbaik untuk Binance. Awan gelap yang membayangi pasar kripto sudah berkurang. Dengan berakhirnya era kepemimpinan CZ, industri ini bisa maju dengan lebih berani. Bitcoin dan aset kripto bernilai lainnya siap untuk menyambut likuiditas global dan memandang masa depan yang lebih cerah.

Harapan saya, tim eksekutif Binance yang baru dapat membersihkan noda-noda peninggalan tim sebelumnya, dan mengupayakan transparansi yang lebih signifikan. Binance tidak selalu bermasalah, faktanya mereka sempat jadi bisnis yang sangat bagus pada satu titik. Tapi itu semua berubah entah sejak kapan.

Semoga Richard Teng dan timnya bisa meningkatkan standar akuntabilitas ketika diminta terlibat dalam kritik-kritik yang terbuka. Binance sebenarnya memiliki peluang untuk mewakili industri kripto dengan sangat baik di kancah global. Jangan sampai kesempatan emas ini disia-siakan.

Dengan ini, opini saya tentang Binance menjadi berubah dari 0 lagi. Kalau ternyata tim eksekutif yang baru “nakal” juga, saya akan membagikan kritik yang sesuai.

Facebook
Twitter
Telegram
WhatsApp

2 Responses

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *