Polygon, zkSync, Scroll Umumkan Peluncuran zkEVM

Perusahaan penyedia infrastruktur Web3 Polygon hari ini mengumumkan peluncuran Polygon zkEVM (Mesin Virtual Ethereum zero-knowledge), yang disebut sebagai solusi penskalaan kompatibel Ethereum “pertama” yang menggunakan metode kriptografi yang disebut zero-knowledge proof.

Sebelumnya dikenal sebagai Jaringan Matic, Polygon adalah protokol interoperabilitas dan penskalaan untuk meluncurkan blockchain yang kompatibel dengan Ethereum. Komponen intinya adalah Polygon SDK, kerangka kerja modular dan fleksibel yang mendukung pembuatan berbagai jenis aplikasi desentral (dApps).

Polygon pertama kali mengumumkan pengembangan zkEVM di EthCC Paris pada bulan Juli 2021 dan mengatakan itu dirancang untuk bekerja dengan mudah dengan semua smart contract, alat pengembang, dan dompet yang ada, sementara juga menciptakan lebih sedikit halangan bagi pengguna dengan menghilangkan kebutuhan untuk segala jenis modifikasi atau implementasi ulang kode.

“Infrastruktur Web3 harus memiliki tiga properti utama yaitu: skalabilitas, keamanan, dan kompatibilitas Ethereum” kata Mihailo Bjelic, salah satu pendiri Polygon, dalam sebuah pernyataan.

Bjelic menggambarkan zkEVM sebagai “teknologi terobosan yang akhirnya mencapai, […] membuka babak baru adopsi massal,” sambil mencatat bahwa “sampai sekarang, secara praktis belum mungkin untuk menawarkan semua properti ini sekaligus.”

Janji utama Polygon zkEVM mencakup pengurangan signifikan dari biaya jaringan Ethereum layer-1 saat ini — sekitar 90%, menurut perkiraan tim — serta peningkatan dramatis dalam kemampuan throughput, semuanya sambil mewarisi keamanan blockchain Ethereum.

Matter Labs Menjadwalkan Peluncuran Mainnet zkSync 2.0 bulan Oktober

Matter Labs, perusahaan di balik solusi layer 2 berbasis zero-knowledge rollup zkSync, pada hari Rabu mengatakan pihaknya berencana untuk meluncurkan zkSync 2.0 ke mainnet Ethereum dalam 100 hari.

Bersamaan dengan pengumuman tersebut, datang peta perilisan zkSync lengkap dan detail lainnya tentang pencapaian proyek yang akan datang.

zkSync 2.0, yang disebut zkEVM, adalah semacam solusi penskalaan Ethereum – “zero knowledge rollup” – yang bertujuan untuk mengurangi biaya tinggi Ethereum dan meningkatkan kapasitas transaksi jaringan. Dibandingkan dengan apa yang disebut rollup Optimis, rollup Zero Knowledge seperti zkSync dianggap lebih unggul, meskipun jauh lebih rumit untuk diterapkan oleh para insinyur.

zkSync adalah salah satu perusahaan yang telah menggunakan teknologi Zero Knowledge untuk beberapa kasus penggunaan yang lebih terbatas seperti pertukaran token dan transfer token non-fungible (NFT). Tetapi tidak ada ZK Rollup umum – yang dapat menangani smart contract yang ada di Ethereum.

Dengan pengumuman ini, Matter Labs menegaskan bahwa mereka akan menjadi tim pertama yang menghadirkan zero knowledge rollup yang sepenuhnya kompatibel dengan EVM ke pasar – sebuah zkEVM. Dengan kata lain, tim mengatakan itu akan jadi yang pertama memperkenalkan rollup yang dapat menangani smart contract Ethereum, yang berarti pengembang akan dapat membangun di atas zkSync seperti halnya jaringan utama Ethereum yang lebih kikuk.

Scroll juga Mengumumkan Peluncuran zkEVM

Setelah lebih dari setahun membangun zkRollup berbasis zkEVM dalam kolaborasi erat dengan grup Privacy Scaling di Ethereum Foundation, Scroll merilis versi pre-alpha untuk pengujian eksternal.

Prioritas mereka saat ini adalah mendapatkan tanggapan cepat dari komunitas dengan rilis awal ini.

Rilis awal akan dijalankan pada fork PoA privat Ethereum (testnet L1) yang dioperasikan oleh Scroll. Di atas jaringan privat ini, mereka akan menjalankan testnet Scroll L2 yang mendukung beberapa fitur, termasuk: (1) Penggunaan beberapa aplikasi demo utama seperti fork Uniswap dengan antarmuka web yang sudah dikenal seperti Metamask; (2) Melihat status Scroll testnet melalui penjelajah blok.

Scroll akan menjalankan node yang mendukung operasi baca tak terbatas (mis. mendapatkan status akun) dan transaksi yang dimulai oleh  pengguna yang melibatkan interaksi dengan aplikasi demo yang telah diterapkan sebelumnya (mis. transfer token ERC-20 atau pertukaran token).

Bridging aset antara testnet L1 dan L2 ini akan diaktifkan melalui bridge smart contract, meskipun pengiriman pesan arbitrer tidak akan didukung dalam rilis ini.

Testnet pre-alpha Scroll akan menjadi kesempatan pertama bagi pengguna dan pengembang awal untuk berinteraksi dengan infrastruktur mereka dan mengalami alur kerja dapp di Scroll.

Facebook
Twitter
Telegram
WhatsApp

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *