Square Enix Berencana untuk Mengeluarkan Token dan Investasi Besar-besaran dalam game Web3

Square Enix sedang membentuk kembali strategi bisnisnya untuk memasukkan ekosistem NFT yang lebih kuat dengan berinvestasi dalam infrastruktur game blockchain.

Raksasa pengembang game, Square Enix, telah mengungkapkan dalam laporan pendapatan kuartal 1-nya bahwa mereka akan memperluas kegunaan token nonfungible (NFT) ke lebih banyak produk game sebagai bagian dari strategi bisnis jangka menengahnya pada tahun 2022.

Square Enix (SE) adalah pengembang game asal Jepang dengan aset yang dikelola senilai 3 miliar dolar, menurut laporan pendapatan terbarunya. Perusahaan tersebut memiliki hak milik untuk Final Fantasy dan menjual franchise Tomb Raider seharga 300 juta dolar pada tanggal 3 Mei.

Laporan tersebut menyatakan bahwa perusahaan tersebut mengujicobakan NFT pada game Shi-San-Sei Million Arthur mulai Februari tahun ini. Keberhasilan dalam program percobaan tersebut akan dilanjutkan dengan musim kedua NFT game itu dan pada akhirnya akan terlihat bahwa perusahaan itu mengupayakan gerakan yang lebih luas di industri NFT dan blockchain.

Di antara prioritas utama dari inisiatif domain blockchain, SE berencana untuk menetapkan kejelasan peraturan dan pedoman untuk permainan blockchain, menangani skalabilitas dalam ekonomi NFT dan mempertimbangkan untuk mendirikan unit ventura modal perusahaan.

Perusahaan juga menyatakan bahwa mereka berencana untuk mendirikan entitas luar negeri yang akan menangani “penerbitan, pengelolaan, dan menginvestasikan token kami sendiri,” itu menunjukkan bahwa perusahaan akan mulai menciptakan ekonomi token game yang ekspansif.

SE telah bekerja sama dengan game Web3 dan firma modal ventura metaverse Animoca Brands untuk mengeksplorasi pilihannya di ruang game blockchain. Kerja sama antara kedua perusahaan diharapkan akan tumbuh seiring dengan berkembangnya SE lebih jauh ke dalam ekosistem tersebut.

Kepala Eksekutif Animoca Yat Siu percaya pengaruh Square Enix dalam game hanya akan membantu perusahaan itu membentuk pijakan dalam game blockchain. Dia mengatakan kepada Cointelegraph pada hari Senin:

“Square Enix telah berbicara tentang potensi game blockchain untuk waktu yang lama, jadi ini lebih baik daripada kebanyakan game raksasa tradisional di luar sana.”
Laporan tersebut menempatkan investasi dan monetisasi blockchain, kecerdasan buatan (AI) dan komputasi cloud sebagai tujuan ketiga dalam strategi bisnis jangka menengahnya. Hal ini sejalan dengan keinginan CEO Yosuke Matsuda agar perusahaannya menjadi lebih terlibat dalam teknologi tersebut pada bulan Januari.

Popularitas game Web3 dan NFT tetap kuat sepanjang tahun 2022 meskipun terjadi penurunan pasar kripto secara umum. Pelacak pasar DappRader menunjukkan bahwa ada 1 juta gamer aktif setiap hari pada hari Sabtu, hampir sama dengan tingkat pada 1 Januari.

Namun, para gamer tidak membeli sebanyak dulu, karena total volume penjualan untuk item game NFT telah turun 88% dari 70 juta dolar pada 1 Januari menjadi 8,7 juta dolar pada hari Sabtu.

Facebook
Twitter
Telegram
WhatsApp

2 Responses

    1. bukan melibatkan tapi jalan dijaringan blockchain
      kenapa kok aku pede bilang gini karna dilihat dari perkembangan hardware pun semakin lama semakin kecil fabrikasinya ditambah chip m1 apple tidak mengecewakan, ini akan membuat beralihnya dari sistem x32 milik microsoft ke arm dengan system on chip yang low power tapi lebih powerfull makanya soon or later bisa banget di aplikasikan ke perangkat yang bisa dibawa kemana mana dengan os windows maupun mac.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *