Tron akan Membuat Stablecoin Algoritmis Mirip Punya Terra

Tron, blockchain yang menawarkan smart contract dan aplikasi desentral (DApp) dalam jaringan berskala, mulai memasuki permainan stablecoin algoritmis

Pendirinya, Justin Sun, baru saja mengumumkan bahwa Tron DAO – Tron Foundation yang “direstrukturisasi” yang “memungkinkan pengguna untuk berpartisipasi dalam tata kelola dan pengambilan keputusan” tentang jaringan – akan mulai menerbitkan stablecoin USDD mulai 5 Mei. 

Dalam pengumuman terpisah, Tron DAO mengatakan “akan mengumpulkan $10 miliar cadangan dari pemain industri blockchain terkemuka” selama enam hingga 12 bulan ke depan. Tujuannya adalah untuk menyediakan likuiditas dalam keadaan darurat untuk stablecoin yang diterbitkan oleh Tron – termasuk USDD dan Tether – sehingga dapat menjaga nilainya tetap stabil bahkan selama kasus krisis keuangan. 

Stablecoin adalah sumber kehidupan jaringan smart contract, yang membantu pengguna dengan mudah berpindah antar aplikasi – termasuk aplikasi pinjaman, game, dan bursa terdesentralisasi – tanpa terus-menerus kembali ke dunia mata uang fiat. 

Stablecoin seperti Tether USDT dan USDC diterbitkan dan dirancang untuk mempertahankan patokan 1:1 terhadap dolar AS melalui mekanisme sederhana yaitu: Seseorang harus membayar $1 untuk setiap 1 stablecoin yang dicetak. Penerbit stablecoin kemudian seolah-olah menempatkan simpanan tersebut di bank dan memfasilitasi penukaran sehingga pemegang koin memiliki kepercayaan pada nilai mereka yang berkelanjutan. 

Tron sudah menjadi jaringan yang cukup populer untuk Tether. USDT yang berbasis Tron memiliki kapitalisasi pasar sebesar $41,7 miliar dibandingkan dengan yang ada di Ethereum sebesar $39,8, menurut data dari Coin Metrics. Tetapi mereka mengatakan bahwa mereka tidak ingin membuat stablecoin terpusat. Sebaliknya, mereka ingin membuat stablecoin desentral yang tidak didukung oleh uang tunai, melainkan secara algoritmis.

Model yang mungkin akan dipakai oleh Tron adalah stablecoin UST milik Terra Network, yang sekarang menjadi stablecoin terbesar ketiga berdasarkan kapitalisasi pasar, yang bekerja sama dengan token LUNA untuk tetap diawasi. Patokan UST dipertahankan melalui mekanisme pembakaran – seseorang harus membakar LUNA untuk mencetak UST, dan sebaliknya – dikombinasikan dengan insentif arbitrase, sementara harga LUNA dibiarkan saja. 

Meskipun pembuat Terra, Terraform Labs, yakin bahwa UST akan bertahan, mereka juga mengerahkan strategi backstopping  di mana Luna Foundation Guard (LFG) – yang mendukung jaringan Terra – telah membeli Bitcoin dengan nilai lebih dari $1 miliar untuk cadangannya jika patokannya meleset. LFG berencana untuk membeli Avalanche dengan nilai $100 juta untuk mendiversifikasi cadangannya.

Sumber: Decrypt

Facebook
Twitter
Telegram
WhatsApp

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *